(ASK) Dokumentasi Perkembangan Linux, Ubuntu, dan FUI

Tempat nongkrong. Diskusi bebas di luar topik.
User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Re: (ASK) Mengapa Ubuntu Susah Berkembang di Masyarakat Indo

Post 09 Nov 2011, 22:19

prongsx wrote:kecepatan topnya mas. rata ratanya sih 300 kbps. klo di singapur stabil 500 kbs. orang pas pulang hampir kena custom kok. untung kompienya disana ada virusnya. jadi aman deh koleksi AV ku.
mbah... jgn mbawa2 AV dong?
malu diliatin orang2...


User avatar
buzzing_bee
Contact:

Post 09 Nov 2011, 22:24

:D

ahaha...iya juga ya..kesannya gimanaaa gitu...gara2 ubuntu speed internet jadi nambah, trus donlod AV...jadi gaenak gitu didengernya..hihihihi


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 09 Nov 2011, 22:31

jangan2 itu adalah alasan tersembunyi dr si mbah prongsx memakai linux...

wah2....


User avatar
prongsx

Post 10 Nov 2011, 01:32

Jah mas einhejar jangan buka buka rahasia donk. Trus terang pake linux buat menjelajahi dunia malam rasanya gmana gtu. Bebas dari iklan iklan ga jelas. Trus enaknya bisa nembus nembus. yg harus bayar... bebas virus lagi. ga kuatir ma website phising. :grin:


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 11:42

prongsx wrote:Jah mas einhejar jangan buka buka rahasia donk. Trus terang pake linux buat menjelajahi dunia malam rasanya gmana gtu. Bebas dari iklan iklan ga jelas. Trus enaknya bisa nembus nembus. yg harus bayar... bebas virus lagi. ga kuatir ma website phising. :grin:
tenang2, wajarkan bagi pria2 dewasa. saya paham mbah..

tapi ngelantur ni mbah... ayo balik ke topik.

lagi2 ayo tulis2 pendapatnya.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 11:43

pendapatnya lagi dong?
ayo sedulur, pendapatnya lagi...


User avatar
SatriyaMujung

Post 10 Nov 2011, 12:10

Aku punya satu pertanyaan yang dari dulu ndak pernah ada jawaban yang bikin puas, mungkin umat FUI ada yang tau,..

Kenapa Ubuntu/Linux tidak pernah / jarang dibikin advertising (terkhusus Canonical sebagai sponsor terbesar)?

coba kalau ada yang bikin iklan di tivi, majalah TI skala internasional maupun lokal

kedua, dukungan dari vendor hardware masih bisa dihitung dengan jari. kalau saja pengembang game2 tenar di pelosok dunia mau mengembangkan gamenya di platform linux, bukan tidak mungkin OS Desktop yang lain kehilangan pangsa pasar terbesarnya.

kita ambil misal Android. dukungan vendor, oke. terus diblow up media massa. orang indonesia yang rata2 korban trend jadi ngiler (yang tersinggung jangan diambil hati ya.. hehe becanda oom).. hasilnya? Android adalah trend masa kini. toh androiders awam nggak mau tahu android itu linux apa bukan, yang penting HP bisa dipakai dan dipamerkan ke tetangga sebelah. It just works!


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 12:21

satriya_mujung wrote:Aku punya satu pertanyaan yang dari dulu ndak pernah ada jawaban yang bikin puas, mungkin umat FUI ada yang tau,..

Kenapa Ubuntu/Linux tidak pernah / jarang dibikin advertising (terkhusus Canonical sebagai sponsor terbesar)?

coba kalau ada yang bikin iklan di tivi, majalah TI skala internasional maupun lokal

kedua, dukungan dari vendor hardware masih bisa dihitung dengan jari. kalau saja pengembang game2 tenar di pelosok dunia mau mengembangkan gamenya di platform linux, bukan tidak mungkin OS Desktop yang lain kehilangan pangsa pasar terbesarnya.

kita ambil misal Android. dukungan vendor, oke. terus diblow up media massa. orang indonesia yang rata2 korban trend jadi ngiler (yang tersinggung jangan diambil hati ya.. hehe becanda oom).. hasilnya? Android adalah trend masa kini. toh androiders awam nggak mau tahu android itu linux apa bukan, yang penting HP bisa dipakai dan dipamerkan ke tetangga sebelah. It just works!
iya, itulah coba saja ubuntu di publish di tv lokal kita. tapi klo internasional saya rasa pernah bc mark yg punya canonical diwawancara tentang ubuntu 11.10. dan media massa internasional skrg lg gencar2nya menyoroti linux trutama vendor ubuntu, redhat, mint, yg terkenal2 lah. silakan ikutu omg ubuntu utk pastinya (ga promosi web pak moderat, cuma ngasih info aja)

soal android, iya begitulah org indonesia. ga pduli android asalnya linux atau bukan, yg penting pakai saja.


User avatar
husnia
Contact:

Post 10 Nov 2011, 14:59

ikutan nylonong ah.. :)
kita ambil misal Android. dukungan vendor, oke. terus diblow up media massa. orang indonesia yang rata2 korban trend jadi ngiler ...
ubuntu rencananya juga mau masuk pasar mobile loh.. (baca di OMG ubuntu)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 15:13

amree wrote:ikutan nylonong ah.. :)

[qoute]kita ambil misal Android. dukungan vendor, oke. terus diblow up media massa. orang indonesia yang rata2 korban trend jadi ngiler ...
ubuntu rencananya juga mau masuk pasar mobile loh.. (baca di OMG ubuntu) [/quote]

iya, juga ngikutin nih. rencananya pas utk 12.04
si trenggigiling (benerkan ya maskotnya 12.04 trenggiling?)

masuk smartphone atau tablet? apa canonical bikin tablet sendiri atau kerja sama?
jadi penasaran


User avatar
iyang
Contact:

Post 10 Nov 2011, 15:16

Kalo boleh berpendapat:

Tidak umum, tidak ngetren, ga dipake disinetron, tidak sepenuhnya didukung pemerintah dan yang pasti rata-rata orang Indonesia tidak mau keluar dari zona nyaman.

Exp: BB dulu waktu yg pake dikit dicela setelah dipake artis, ngetren, umum bisa diibaratkan tukang becak pake BB.

Pendapat nubitol :">


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 15:26

iyang wrote:Kalo boleh berpendapat:

Tidak umum, tidak ngetren, ga dipake disinetron, tidak sepenuhnya didukung pemerintah dan yang pasti rata-rata orang Indonesia tidak mau keluar dari zona nyaman.

Exp: BB dulu waktu yg pake dikit dicela setelah dipake artis, ngetren, umum bisa diibaratkan tukang becak pake BB.

Pendapat nubitol :">
klo nunggu dipake artis... waduh... ga ngerti juga akan gmn sinetron indonesia. krn artisnya pakai linux dan sibuk ngutik-utik linux. ahahhahahaahaha

skali aja ubuntu diiklankan di tv, yakin dah orang2 bondong2 nyari tau apa itu ubuntu linux.


User avatar
chiki

Post 10 Nov 2011, 15:38

wkwkwk (numpang ketawa,chiki masih polos,gak tau mesti komen apa) :blush:


User avatar
prongsx

Post 10 Nov 2011, 16:35

iya sih. kalau misalkan asmirandah yg sexy itu mau aja pake ubuntu. minimal jadi maskotnya ubuntu.. gtu.

judul sinetronnya

Cinta-Cinta Ubuntu

Kulamar kamu dengan Ubuntu

Aku suka kamu karena Ubuntu.. :grin:

pasti deh ubuntu lsg mledak. minimal jadi dual boot deh


User avatar
sta
Contact:

Post 10 Nov 2011, 16:40

mungkin kalo pada demo di istana negara jarang yang pake bendera ubuntu dan baju ubuntu :D (soir oot)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 19:12

chiki wrote:wkwkwk (numpang ketawa,chiki masih polos,gak tau mesti komen apa) :blush:
ikut urun pendapat juga dong?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 19:14

prongsx wrote:iya sih. kalau misalkan asmirandah yg sexy itu mau aja pake ubuntu. minimal jadi maskotnya ubuntu.. gtu.

judul sinetronnya

Cinta-Cinta Ubuntu

Kulamar kamu dengan Ubuntu

Aku suka kamu karena Ubuntu.. :grin:

pasti deh ubuntu lsg mledak. minimal jadi dual boot deh
wah, bgus juga nih.
coba aja dia mau... ayo mbah prongsx, jadi promotornya ubuntu trus nyewa asmirandah bwt make ubuntu. aq nungguin brita slanjutnya saja.
ahahahhahahaa


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 19:15

sta wrote:mungkin kalo pada demo di istana negara jarang yang pake bendera ubuntu dan baju ubuntu :D (soir oot)
klo gtu, yg didemokan apa?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 10 Nov 2011, 19:15

ayo... pendapatnya....
pendapat segar. biar ngumpul banyak nih.


User avatar
aptfast
Contact:

Post 11 Nov 2011, 09:13

einhejars wrote:
prongsx wrote:iya sih. kalau misalkan asmirandah yg sexy itu mau aja pake ubuntu. minimal jadi maskotnya ubuntu.. gtu.

judul sinetronnya

Cinta-Cinta Ubuntu

Kulamar kamu dengan Ubuntu

Aku suka kamu karena Ubuntu.. :grin:

pasti deh ubuntu lsg mledak. minimal jadi dual boot deh
wah, bgus juga nih.
coba aja dia mau... ayo mbah prongsx, jadi promotornya ubuntu trus nyewa asmirandah bwt make ubuntu. aq nungguin brita slanjutnya saja.
ahahahhahahaa
spt nya di film2 holywood dah sering :D


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 11 Nov 2011, 10:16

satriya_mujung wrote:
kita ambil misal Android. dukungan vendor, oke. terus diblow up media massa. orang indonesia yang rata2 korban trend jadi ngiler (yang tersinggung jangan diambil hati ya.. hehe becanda oom).. hasilnya? Android adalah trend masa kini. toh androiders awam nggak mau tahu android itu linux apa bukan, yang penting HP bisa dipakai dan dipamerkan ke tetangga sebelah. It just works!


Kalimat terakhir banyak benarnya. Memang pengguna akan memilih sesuatu yang just work buat kerja mereka. Setelah itu, baru bermunculan yang mau coba aneh-aneh (bikin sistem operasi baru dll.) tapi tetap saja yang megang konsep just work banyak :D

Yah, meski Linux sangat tangguh dengan shell-nya, harus diakui kebanyakan pengguna lebih senang yang bergambar seperti Android :D Seperti pendapat senior:

http://ruslinux.blogspot.com/2011/02/ji ... droid.html

Hehehehe, sip banget, Kang James Hetfield eh Kang Mujung :grin:


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 10:21

aptfast wrote:
einhejars wrote:
prongsx wrote:iya sih. kalau misalkan asmirandah yg sexy itu mau aja pake ubuntu. minimal jadi maskotnya ubuntu.. gtu.

judul sinetronnya

Cinta-Cinta Ubuntu

Kulamar kamu dengan Ubuntu

Aku suka kamu karena Ubuntu.. :grin:

pasti deh ubuntu lsg mledak. minimal jadi dual boot deh
wah, bgus juga nih.
coba aja dia mau... ayo mbah prongsx, jadi promotornya ubuntu trus nyewa asmirandah bwt make ubuntu. aq nungguin brita slanjutnya saja.
ahahahhahahaa
spt nya di film2 holywood dah sering :D
jiah... di holywood memang pernah ada pristiwa bgini?
di film mana?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 10:44

ya siapa lagi coba yg maunya mikir seperti ini,"saya akan pakai ubuntu, klo dia ga bsa bekerja utk q, maka aq akan brusaha utk membantu ubuntu agar dapat bekerja sesuai keinginan q atau paling tidak aq akan susah payah utk memahami ubuntu q". ini namanya pemikiran "oke, just fine if you didnt work for me n i will still using u". nah apakah salah jika setiap orang berpikir "just work", mereka adalah pemakai, canonical juga berusaha agar ubuntu "just work" utk setiap orang.

kalau para penggiat linux bersikeras bahwa jika masyarakat kita hanya berpikiran "just work" itu adalah wujud tidak ada kemauan untuk belajar atau stidaknya brusaha, justru akan sampai kapan linux akan mulai memasyarakat? namun saya rasa sikap tidak mau memahami pemikiran masyarakat yg "just work" hanya lah user background yg pada akhirnya menjudge bahwa linux hanya utk advance user dan memprivatkan dirinya pada komunitas yg tdak pduli bgm masyarakat menilai.

justru adanya usaha memperkenalkan linux pada masyarakat adalah upaya yg dilakukan para penggiat linux yg pantang menyerah dan dpt menerima pemikiran "just work" itu dan brusaha memenuhinya.

terlepas dr setiap kelebihan linux, sperti yg dikatakan 1 orang diatas,
"Yah, meski Linux sangat tangguh dengan shell-nya, harus diakui kebanyakan pengguna lebih senang yang bergambar seperti Android laugh Seperti pendapat senior:

http://ruslinux.blogspot.com/2011/02/ji ... droid.html

Hehehehe, sip banget, Kang James Hetfield eh Kang Mujung grin"

tapi saya sarankan tdak lempar2 link blog bgini, baca aturan posting dulu sbelum lempar link.

sesuai judul dan tujuan saya membuat thread ini. Back to the topik.


User avatar
aptfast
Contact:

Post 11 Nov 2011, 10:50

einhejars wrote:
aptfast wrote:
spt nya di film2 holywood dah sering :D
jiah... di holywood memang pernah ada pristiwa bgini?
di film mana?
kebanyakan sekilas...
kalo orang awam mungkin ga akan peduli...
biasanya yg muncul di berita kalo film nya dibuat menggunakan linux, spt Avatar yg dibuat menggunakan ubuntu 9.10 (kalo ga salah versi nya)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 10:54

aptfast wrote:
einhejars wrote:
aptfast wrote:
spt nya di film2 holywood dah sering :D
jiah... di holywood memang pernah ada pristiwa bgini?
di film mana?
kebanyakan sekilas...
kalo orang awam mungkin ga akan peduli...
biasanya yg muncul di berita kalo film nya dibuat menggunakan linux, spt Avatar yg dibuat menggunakan ubuntu 9.10 (kalo ga salah versi nya)
wow!!!! film avatar yg animasi itu dibikin pakai ubuntu 9.10!!!

saya baru tau... mau tau juga update brita bgini dr mana mas bro...
ga nyangka rek....


User avatar
iyang
Contact:

Post 11 Nov 2011, 10:54

Tapi kalo di masyarakat kita musti "dipaksa" contoh ditempat saya kerja pake OpenOffice untuk sebagian besar, ternyata dengan modal "dipaksa" akhirnya mereka mulai terbiasa dengan openoffice dan kadang2 malah binggung kalo pake ms office 2007 atau yg terbaru :D

Terus kalo liat link diatas keknya bener juga musti dipaket ma PC tapi harus ada dukungan dari yg ngeluarin jangan nanti udah dipaket ma Ubuntu ma tukang jualannya malah diganti ma OS yg lain.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 11:00

iyang wrote:Tapi kalo di masyarakat kita musti "dipaksa" contoh ditempat saya kerja pake OpenOffice untuk sebagian besar, ternyata dengan modal "dipaksa" akhirnya mereka mulai terbiasa dengan openoffice dan kadang2 malah binggung kalo pake ms office 2007 atau yg terbaru :D

Terus kalo liat link diatas keknya bener juga musti dipaket ma PC tapi harus ada dukungan dari yg ngeluarin jangan nanti udah dipaket ma Ubuntu ma tukang jualannya malah diganti ma OS yg lain.
ide memaksa mestinya jgn dipakai. ga sesuai juga dgn filsafah ubuntu nya canonical... klo yg mas bro kasih contoh itu se namanya bukan dipaksa, tapi menyesuaikan diri atas tuntutan kerja (dipaksa berarti 'by force')


User avatar
husnia
Contact:

Post 11 Nov 2011, 11:06

[spoiler]
einhejars wrote:
aptfast wrote:
einhejars wrote:
jiah... di holywood memang pernah ada pristiwa bgini?
di film mana?
kebanyakan sekilas...
kalo orang awam mungkin ga akan peduli...
biasanya yg muncul di berita kalo film nya dibuat menggunakan linux, spt Avatar yg dibuat menggunakan ubuntu 9.10 (kalo ga salah versi nya)
wow!!!! film avatar yg animasi itu dibikin pakai ubuntu 9.10!!!

saya baru tau... mau tau juga update brita bgini dr mana mas bro...
ga nyangka rek....
[/spoiler]
ya saya jg prnah baca kalo avatar dibuat pake ubuntu. tp yg qta harapkan ubuntu bkn cuma di belakang layar, tapi juga tampil di depan layar biar orang2 pada tau kalo ada OS yg namanya ubuntu.
tul gak..?! :)
iyang wrote:Tapi kalo di masyarakat kita musti "dipaksa" contoh ditempat saya kerja pake OpenOffice untuk sebagian besar, ternyata dengan modal "dipaksa" akhirnya mereka mulai terbiasa dengan openoffice dan kadang2 malah binggung kalo pake ms office 2007 atau yg terbaru :D

Terus kalo liat link diatas keknya bener juga musti dipaket ma PC tapi harus ada dukungan dari yg ngeluarin jangan nanti udah dipaket ma Ubuntu ma tukang jualannya malah diganti ma OS yg lain.

yup,bener bgt. kadang 'keterpaksaa' adalah cara ampuh utk belajar sesuatu yg baru :)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 11:17

wah jadi ramai. ayo2. lempar2 pendapatnya lagi.
wahahahahhahahahaha....

"yup,bener bgt. kadang 'keterpaksaa' adalah cara ampuh utk belajar sesuatu yg baru"

ga juga, saya tetap ga suka ide memaksa itu jadi sarana penyebaran linux. kayak teman2 yg saya ajak pakai linux, dan saya sendiri, smuanya tdak terpaksa pas blajar linux. kami sama2 mbuka2 linux, sambil antusias dan kagum sendiri. 1 hal yg ga pernah kami temui di os lain (teman2 pakai ubuntu dan aq pakai xubuntu). dan kami juga tdak berkeinginan utk memahami cli, pakai terminal, krn kami rasa itu bukan urusan penting, yg penting adl produktif dan membantu.

saya 100% tdak berniat blajar cli dan pakai terminal kcuali utk hal2 krusial saja. selebihnya saya adalah normal user seperti kbanyakan masyarakat kita. tapi saya mencintai linux tanpa harus dipaksa atau memaksa orang lain utk memakainya.

ohohohohoho...


User avatar
husnia
Contact:

Post 11 Nov 2011, 12:27

'KADANG ketrpaksaan adalah cara ampuh'
bukan memaksa bro. tp kadang2 ada situasi yg memang mbuat qt terpaksa :)

misalnya: seandainya saya diterima d prusahaan yg make windos sbg sistem oprasionalnya,brarti kan sy TERPAKSA harus belajar make windows lg.
nb:sy juga g suka koq kalo dipaksa2. :)


User avatar
iyang
Contact:

Post 11 Nov 2011, 12:27

einhejars wrote: ide memaksa mestinya jgn dipakai. ga sesuai juga dgn filsafah ubuntu nya canonical... klo yg mas bro kasih contoh itu se namanya bukan dipaksa, tapi menyesuaikan diri atas tuntutan kerja (dipaksa berarti 'by force')
Kan sebagai contoh :D karena emang diharuskan dikantor saya, sehingga mereka mau keluar dari zona nyaman tersebut kalo tidak "dipaksa" seperti itu maka ga akan mau keluar dari zona nyaman, walaupun masih ada beberapa karyawan yg pada akhirnya membawa netbook/ laptop sendiri dari rumah dan menggunakan aplikasi versi petani.
Ya seperti itulah yg saya lihat di lapangan :D
Banyak aspek yang membuat GNU/Linux terutama Ubuntu susah berkembang di Indonesia ini saya sendiri melihat dari lapangan khususnya kantor tempat saya bekerja:
Contoh kendala yg sering ditemukan dikantor saya:
  • membawa pekerjaan kantor ke rumah yg dikerjakan pada openoffice eh gak taunya pas dirumah ga bisa di buka karena openofficenya lom terinstall datang ke kantor marah2 > solusi install openoffice di komputer rumah tapi kendala tidak semua orang bisa install aplikasi walaupun itu di OS jendela, ganti format ke .doc tapi waktu dibuka format berantakan (kecuali kalo pake MS Office 2010 yg sudah mendukung open document format #versi petani lagi)
  • binggung kalo mau format kertas > solusi diberikan pelatihan walaupun kadang lupa lagi karena dirumah masih pake MS Office yg versi petani
    ya seperti itu bro yg saya temuin dilapangan :D


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 11 Nov 2011, 13:42

einhejars wrote:terlepas dr setiap kelebihan linux, sperti yg dikatakan 1 orang diatas,
"Yah, meski Linux sangat tangguh dengan shell-nya, harus diakui kebanyakan pengguna lebih senang yang bergambar seperti Android laugh Seperti pendapat senior:

http://ruslinux.blogspot.com/2011/02/ji ... droid.html

Hehehehe, sip banget, Kang James Hetfield eh Kang Mujung grin"

tapi saya sarankan tdak lempar2 link blog bgini, baca aturan posting dulu sbelum lempar link.

sesuai judul dan tujuan saya membuat thread ini. Back to the topik.

Terima kasih akang Ein telah mengingatkan. Tetapi saya kira balasan saya tidaklah menyimpang dari trid ini yang temanya mengapa sih kok ubuntu (linux) agak susah berkembang di masyarakat. Saya kira, pemikiran dari Pak Rus cukup relevan sebagai salah satu jawaban: Linux masih kurang susah berkembang karena ada pesaing lain yang melakukan suatu strategi. Maka dari itu Pak Rus memberi judul Jika Linux Hanya Android. Barangkali saya salah, sudilah kiranya dibetulkan juga oleh akang-akang lain.

Hmm, terima kasih. Saya sudah membaca peraturan posting dan saya tidak asal menaruh pranala.


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 11 Nov 2011, 13:49

aptfast wrote:kebanyakan sekilas...
kalo orang awam mungkin ga akan peduli...
biasanya yg muncul di berita kalo film nya dibuat menggunakan linux, spt Avatar yg dibuat menggunakan ubuntu 9.10 (kalo ga salah versi nya)


Wiih, seru sekali. Barangkali informasi dari Softpedia bisa menjadi rujukan: " Disney/Pixar, DreamWorks Animation, Sony, ILM and other movie production studios from Hollywood are using Linux to produce their movies ... "

http://news.softpedia.com/news/Hollywoo ... 5571.shtml

Kalau masyarakat tahu yang begitu, barangkali Ubuntu (dan Linux) pada umumnya bisa lebih dikenal dan diminati masyarakat.


User avatar
sta
Contact:

Post 11 Nov 2011, 14:46

udah banyak neh.
orang indonesia kebanyakan nanya jarang ngoprek


User avatar
justkrisma
Contact:

Post 11 Nov 2011, 16:52

einhejars wrote:ya siapa lagi coba yg maunya mikir seperti ini,"saya akan pakai ubuntu, klo dia ga bsa bekerja utk q, maka aq akan brusaha utk membantu ubuntu agar dapat bekerja sesuai keinginan q atau paling tidak aq akan susah payah utk memahami ubuntu q". ini namanya pemikiran "oke, just fine if you didnt work for me n i will still using u". nah apakah salah jika setiap orang berpikir "just work", mereka adalah pemakai, canonical juga berusaha agar ubuntu "just work" utk setiap orang.

kalau para penggiat linux bersikeras bahwa jika masyarakat kita hanya berpikiran "just work" itu adalah wujud tidak ada kemauan untuk belajar atau stidaknya brusaha, justru akan sampai kapan linux akan mulai memasyarakat? namun saya rasa sikap tidak mau memahami pemikiran masyarakat yg "just work" hanya lah user background yg pada akhirnya menjudge bahwa linux hanya utk advance user dan memprivatkan dirinya pada komunitas yg tdak pduli bgm masyarakat menilai.

justru adanya usaha memperkenalkan linux pada masyarakat adalah upaya yg dilakukan para penggiat linux yg pantang menyerah dan dpt menerima pemikiran "just work" itu dan brusaha memenuhinya.

terlepas dr setiap kelebihan linux, sperti yg dikatakan 1 orang diatas,
"Yah, meski Linux sangat tangguh dengan shell-nya, harus diakui kebanyakan pengguna lebih senang yang bergambar seperti Android laugh Seperti pendapat senior:

http://ruslinux.blogspot.com/2011/02/ji ... droid.html

Hehehehe, sip banget, Kang James Hetfield eh Kang Mujung grin"

tapi saya sarankan tdak lempar2 link blog bgini, baca aturan posting dulu sbelum lempar link.

sesuai judul dan tujuan saya membuat thread ini. Back to the topik.
halo rekan2 skalian,
maaf kita jarang online cm sering mantau aj hihi...
saya setuju dengan pendapat ini, mungkin yang perlu ditambahi adalah bahwa suatu perubahan bisa terjadi kalau ada yang mau berubah dan dirubah kalau tidak ada akan sulit, apalagi pesaing yang lain 'itu' banyak memunculkan segala jurus agar mereka tetap dipakai. Namun yang saya perhatikan sekarang perkembangan linux saat ini jauh lebih 'friendly' dibanding 5-10 tahun yang lalu ketika saya pertama kali mengenalnya :grin:


Salam,
justkrisma


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 19:56

amree wrote:'KADANG ketrpaksaan adalah cara ampuh'
bukan memaksa bro. tp kadang2 ada situasi yg memang mbuat qt terpaksa :)

misalnya: seandainya saya diterima d prusahaan yg make windos sbg sistem oprasionalnya,brarti kan sy TERPAKSA harus belajar make windows lg.
nb:sy juga g suka koq kalo dipaksa2. :)
iya, klo itu tuntutan kerja bsa dimengerti skali. Dan mau gimana lg... Tapi utk pribadi, misal laptop sendiri, atau pc dirumah, jelaslah sapa juga yg mau dipaksa.

mantap masbro.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 19:57

iyang wrote:
einhejars wrote: ide memaksa mestinya jgn dipakai. ga sesuai juga dgn filsafah ubuntu nya canonical... klo yg mas bro kasih contoh itu se namanya bukan dipaksa, tapi menyesuaikan diri atas tuntutan kerja (dipaksa berarti 'by force')
Kan sebagai contoh :D karena emang diharuskan dikantor saya, sehingga mereka mau keluar dari zona nyaman tersebut kalo tidak "dipaksa" seperti itu maka ga akan mau keluar dari zona nyaman, walaupun masih ada beberapa karyawan yg pada akhirnya membawa netbook/ laptop sendiri dari rumah dan menggunakan aplikasi versi petani.
Ya seperti itulah yg saya lihat di lapangan :D
Banyak aspek yang membuat GNU/Linux terutama Ubuntu susah berkembang di Indonesia ini saya sendiri melihat dari lapangan khususnya kantor tempat saya bekerja:
Contoh kendala yg sering ditemukan dikantor saya:
  • membawa pekerjaan kantor ke rumah yg dikerjakan pada openoffice eh gak taunya pas dirumah ga bisa di buka karena openofficenya lom terinstall datang ke kantor marah2 > solusi install openoffice di komputer rumah tapi kendala tidak semua orang bisa install aplikasi walaupun itu di OS jendela, ganti format ke .doc tapi waktu dibuka format berantakan (kecuali kalo pake MS Office 2010 yg sudah mendukung open document format #versi petani lagi)
  • binggung kalo mau format kertas > solusi diberikan pelatihan walaupun kadang lupa lagi karena dirumah masih pake MS Office yg versi petani
    ya seperti itu bro yg saya temuin dilapangan :D
klo urusan kerja, tentu itu bsa dimaklumkan masbro. harus profesional...


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 20:01

Malsasa wrote:
einhejars wrote:terlepas dr setiap kelebihan linux, sperti yg dikatakan 1 orang diatas,
"Yah, meski Linux sangat tangguh dengan shell-nya, harus diakui kebanyakan pengguna lebih senang yang bergambar seperti Android laugh Seperti pendapat senior:

http://ruslinux.blogspot.com/2011/02/ji ... droid.html

Hehehehe, sip banget, Kang James Hetfield eh Kang Mujung grin"

tapi saya sarankan tdak lempar2 link blog bgini, baca aturan posting dulu sbelum lempar link.

sesuai judul dan tujuan saya membuat thread ini. Back to the topik.

Terima kasih akang Ein telah mengingatkan. Tetapi saya kira balasan saya tidaklah menyimpang dari trid ini yang temanya mengapa sih kok ubuntu (linux) agak susah berkembang di masyarakat. Saya kira, pemikiran dari Pak Rus cukup relevan sebagai salah satu jawaban: Linux masih kurang susah berkembang karena ada pesaing lain yang melakukan suatu strategi. Maka dari itu Pak Rus memberi judul Jika Linux Hanya Android. Barangkali saya salah, sudilah kiranya dibetulkan juga oleh akang-akang lain.

Hmm, terima kasih. Saya sudah membaca peraturan posting dan saya tidak asal menaruh pranala.
ini kan bukan karya tulis yg butuh pranala sgala. klo mau nempel pendapat, kutip saja. pada intinya ga kluar dr FUI bgitu klo pun nempel link, link nya juga dr dlm FUI. jadi tolong agar lebih nyaman membaca pendapat2 disini, bagusnya bla mau nempel pendapat, kutip saja.

trima kasih


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 20:12

sta wrote:udah banyak neh.
orang indonesia kebanyakan nanya jarang ngoprek
Masing2 orang punya ketertarikan sendiri lho masbro?
bgm crnya mau ngoprek klo ga ngerti apa yg mau dioprek atau ga punya ilmu utk ngoprek?

minimal nanya masbro, jadi dia mau blajar. klo sperti saya, saya tertarik pakai xubuntu bukan krn saya mau blajar linux, atau krn saya dah sangat paham linux dan sudah nawaitu mau ngoprek, atau saya mau kluar dr jerat membajak, atau alasan lainnya. justru saya tertarik krn saya berada dilingkungan baru yg lbih menarik.

tapi saya sendiri tdak punya ketertarikan utk mempelajari cli, hanya cukup tau saja secara umum. selama masih bsa diselesaikan scr gui, cli adl pilihan kedua.

saya sangat menghargai pendapatnya masbro.. trima kasih


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 11 Nov 2011, 20:18

justkrisma wrote:
einhejars wrote:ya siapa lagi coba yg maunya mikir seperti ini,"saya akan pakai ubuntu, klo dia ga bsa bekerja utk q, maka aq akan brusaha utk membantu ubuntu agar dapat bekerja sesuai keinginan q atau paling tidak aq akan susah payah utk memahami ubuntu q". ini namanya pemikiran "oke, just fine if you didnt work for me n i will still using u". nah apakah salah jika setiap orang berpikir "just work", mereka adalah pemakai, canonical juga berusaha agar ubuntu "just work" utk setiap orang.

kalau para penggiat linux bersikeras bahwa jika masyarakat kita hanya berpikiran "just work" itu adalah wujud tidak ada kemauan untuk belajar atau stidaknya brusaha, justru akan sampai kapan linux akan mulai memasyarakat? namun saya rasa sikap tidak mau memahami pemikiran masyarakat yg "just work" hanya lah user background yg pada akhirnya menjudge bahwa linux hanya utk advance user dan memprivatkan dirinya pada komunitas yg tdak pduli bgm masyarakat menilai.

justru adanya usaha memperkenalkan linux pada masyarakat adalah upaya yg dilakukan para penggiat linux yg pantang menyerah dan dpt menerima pemikiran "just work" itu dan brusaha memenuhinya.

terlepas dr setiap kelebihan linux, sperti yg dikatakan 1 orang diatas,
"Yah, meski Linux sangat tangguh dengan shell-nya, harus diakui kebanyakan pengguna lebih senang yang bergambar seperti Android laugh Seperti pendapat senior:

http://ruslinux.blogspot.com/2011/02/ji ... droid.html

Hehehehe, sip banget, Kang James Hetfield eh Kang Mujung grin"

tapi saya sarankan tdak lempar2 link blog bgini, baca aturan posting dulu sbelum lempar link.

sesuai judul dan tujuan saya membuat thread ini. Back to the topik.
halo rekan2 skalian,
maaf kita jarang online cm sering mantau aj hihi...
saya setuju dengan pendapat ini, mungkin yang perlu ditambahi adalah bahwa suatu perubahan bisa terjadi kalau ada yang mau berubah dan dirubah kalau tidak ada akan sulit, apalagi pesaing yang lain 'itu' banyak memunculkan segala jurus agar mereka tetap dipakai. Namun yang saya perhatikan sekarang perkembangan linux saat ini jauh lebih 'friendly' dibanding 5-10 tahun yang lalu ketika saya pertama kali mengenalnya :grin:


Salam,
justkrisma
trima kasih masbro atas pendapatnya..

memang ktika saya mengenal ubuntu yaitu pas 9.04 sampai skrg 11.10 bedanya luar biasa jauh dan ini merupakan bentuk inovasi agar ubuntu dikenal dimasyarakat. salah satu usaha agar ubuntu diterima sbg os yg ramah, dan brusaha lepas dr stigma bahwa linux utk advance user saja.


User avatar
buzzing_bee
Contact:

Post 11 Nov 2011, 23:44

wasem..rame banget ik ??!! :grin:

pendapatnya nyusul ah... :D


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 03:04

buzzing_bee wrote:wasem..rame banget ik ??!! :grin:

pendapatnya nyusul ah... :D
ayo2, pendapatnya mas bro..
ditunggu...


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 09:04

ayo2.
pendapatnya lagi.
dilempar dong pendapatnya?


User avatar
aptfast
Contact:

Post 12 Nov 2011, 12:00

einhejars wrote:ayo2.
pendapatnya lagi.
dilempar dong pendapatnya?
ngomong2 titik pencapaian thread ini apa ya? :D


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 12:31

blackshirt wrote:ngumpulin pendapat, lagi disurvey :grin:
iya..
makin banyak dan makin bervariasi pendapatnya, makin bagus dan menjawab scr detail dr topik nya. ahahaha...

ayo mas bro, dikasih pendapat juga dong?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 12:38

aptfast wrote:
einhejars wrote:ayo2.
pendapatnya lagi.
dilempar dong pendapatnya?
ngomong2 titik pencapaian thread ini apa ya? :D
mengumpulkan pendapat sebanyak - bnyaknya sampai nanti tesis tersusun.
pada akhirnya bsa juga lho tesis ini jadi bahan pembahasan para dosen di kampus cewek saya kuliah?

1 cara agar saya dapat membantu linux makin berkembang di masyarakat meski kecil skali sumbangsih nya..


User avatar
iyang
Contact:

Post 12 Nov 2011, 12:39

Pedapat lagi.... :D
Ada satu hal yg bikin teman2 kantor pada susah untuk beradapatasi (menurut penilaian saya pribadi) waktu mereka mo belajar mereka masih berpikiran atau menyamakan dengan OS/ aplikasi terdahulunya yg meraka bisa.
Exp. waktu mereka belajar OpenOffice mereka menganggap OO sama dengan MS Office padahalkan jauh beda jadi waktu belajar mereka berpikiran di "kok di sini gini yach kalo di yg itu ga gini" (susah yach menerjemahkan dalam kata-katanya) pokoke gitu deh :">


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 12:42

iyang wrote:Pedapat lagi.... :D
Ada satu hal yg bikin teman2 kantor pada susah untuk beradapatasi (menurut penilaian saya pribadi) waktu mereka mo belajar mereka masih berpikiran atau menyamakan dengan OS/ aplikasi terdahulunya yg meraka bisa.
Exp. waktu mereka belajar OpenOffice mereka menganggap OO sama dengan MS Office padahalkan jauh beda jadi waktu belajar mereka berpikiran di "kok di sini gini yach kalo di yg itu ga gini" (susah yach menerjemahkan dalam kata-katanya) pokoke gitu deh :">
kendala krn awal2 pas blajarnya dulu pakai ms office, hmm... iya masbro, begitulah. mreka kaget sama perubahan.

trima kasih pendapatnya masbro...


User avatar
iyang
Contact:

Post 12 Nov 2011, 13:11

sama-sama itu yg saya temukan dilapangan, makanya anak saya sudah dikenalkan dengan GNU/Linux sejak dini tapi kalo udah besar saya tidak akan membatasi dia mo pake apa Jendela, Mac OS asal mampu beli aja :D


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 13:18

iyang wrote:sama-sama itu yg saya temukan dilapangan, makanya anak saya sudah dikenalkan dengan GNU/Linux sejak dini tapi kalo udah besar saya tidak akan membatasi dia mo pake apa Jendela, Mac OS asal mampu beli aja :D
keren skali mas bro...

gery salut coklat skali


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 12 Nov 2011, 18:57

ayo2, dilempar lagi pendapatnya.
jangan malu2...


User avatar
chiki

Post 13 Nov 2011, 07:47

sebenernya berkembang kok...cuma angka perkembangannya gak seHEBOH pengguna mac/win....
ubuntu berkembang pelan2...berkembang dibalik layar.
buktinya member baru di forum ini bertambah (setidaknya walaupun belum pake ubuntu,member baru itu punya antusiame thdp ubuntu). nah itu yang baru tau forum ini. yang belum tau mungkin lebih banyak lagi. ckck
kalo menurut saya sih mending mensosialisasikan forum ini ke banyak org, supaya orang2 yang pengen tau ubuntu, punya wadah setidaknya untuk mencari tau ubuntu lebih jauh.
makanya pengen deh di halaman muka forum ini, ada ubuntu weblive..*ngarep. wkwk


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 13 Nov 2011, 09:03

chiki wrote:sebenernya berkembang kok...cuma angka perkembangannya gak seHEBOH pengguna mac/win....
ubuntu berkembang pelan2...berkembang dibalik layar.
buktinya member baru di forum ini bertambah (setidaknya walaupun belum pake ubuntu,member baru itu punya antusiame thdp ubuntu). nah itu yang baru tau forum ini. yang belum tau mungkin lebih banyak lagi. ckck
kalo menurut saya sih mending mensosialisasikan forum ini ke banyak org, supaya orang2 yang pengen tau ubuntu, punya wadah setidaknya untuk mencari tau ubuntu lebih jauh.
makanya pengen deh di halaman muka forum ini, ada ubuntu weblive..*ngarep. wkwk
Hmmm... oke, tapi untuk mensosialisasikan Forum ini mungkin akan ditunda dulu. Karena ya tau sendiri lah... FUI katanya akan ganti tampilan klo aq ga salah ingat. Jadi lebih keren nanti. Jadi yang mampir lihat jadi tertarik mau tau juga klo tampilannya keren.

Justru yang jadi pertanyaan, aq punya buku tentang mac dan mbahas mac os x tiger. Disana yang aq lihat, dia juga pakai cli untuk melakukan beberapa pekerjaan yg ga bsa dilakukan scr gui, mirip terminal tapi namanya darwin. Secara tampilan dan fungsi, finder pada mac lebih ribet 100% dari file manager punya os - os linux. Belum lagi aplikasi lain - lain yang mumet ngelihatnya dan itu jauh 100% lebih mumet dari os - os linux (mumet = pusing). Nah kalau dibandingkan lagi terhadap seberapa efektif aplikasi di mac, dari yang saya lihat di buku dan waktu nyoba2 di mall, itu kan gratis ngotak atik didisplay nya (laptopnya dipajang gtu), nah itu lho aq lihat sama saja dengan aplikasi2 di os - os linux. Nah klo dibawa ke windows juga, siapa yang ga pernah pakai windows meski itu bajakan? klo ini tentang bagaimana orang belajar menggunakan os, menggunakan windows pun tidak jauh lebih sulit atau lebih mudah dari os- os linux. nah sekarang apa penyebabnya yang membuat windows jauh lebih berkembang dari os - os linux? sedangkan mac tidak masuk hitungan karena mac punya pasanya sendiri dengan hardware yang dibundle jadi satu itu dan karena harganya yg luar biasa fantastis, mac adalah barang lux yang tidak akan dimiliki sebagian besar masyarakat. menurut q ga ada alasan lain, selain masyarakat indonesia telah terlanjur mengatakan linux itu susah dan hanya bagi advance user, dan celakanya, user linux pun sebagian menunjukkan sisi sulit itu sehingga makin memperburuk pandangan tersebut. hal ini bisa dilihat dari pemakaian cli dan terminal yg sampai saat ini memiliki porsi cukup banyak dr hal2 yg bsa dihandle dgn gui dan beberapa user mengatakan bahwa memakai linux itu harus tau dasar - dasarnya dan coba lihat dimanapun mulai dari search di google, sampai diforum ini atau ubuntu diluar negri, masalah diselesaikan dgn cli dan terminal. saya jujur ketika masih pertama pakai ubuntu juga ngelihat begini ini langsung mikir, "wah, kok mau install apa2 aja pake cara begini?". dan ini dulu ketika aq sendiri bingung bagaimana mutar lagu dan film di ubuntu. dan ternyata ini cukup sukses mematahkan semangat para user pemula yg mau pakai linux. dan hanya untuk install lagu dan film, itupun susahnya minta ampun carinya. saya sendiri masih nyimpan paket2nya itu dan jadi harta pribadi.

tentu saja klo linux berkembang dibalik layar, apa bagusnya? sperti nonton wayang, klo lihat dari blakang cuma lihat bayangan wayang aja. bagus kan klo linux berkembang didepan layar dimana setiap orang akan ngelihat siapa saja yg pakai linux. mungkin saat ini yg tepat adalah linux berkembang dibawah tanah klo itu maksudmu...


User avatar
chiki

Post 13 Nov 2011, 11:09

yee ya iya..
dibawah tanah---diatas tanah

dibalik layar---didepan layar

apa bedanya? (*-*) dasar kak hejers...


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 13 Nov 2011, 13:04

chiki wrote:yee ya iya..
dibawah tanah---diatas tanah

dibalik layar---didepan layar

apa bedanya? (*-*) dasar kak hejers...
beda, kata - katanya kan beda. ckckckckck... gmn se chiki ini?

di belakang layar = nonton wayang
dibawah tanah = nyari cacing bwt mancing

ahahahahahahahahahha


oke lanjut dilempar pendapatnya.


User avatar
chiki

Post 13 Nov 2011, 13:34

ini sebenernya buat bantu tugas cwek? cwek sapa? wkwk


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 13 Nov 2011, 14:03

calon q.. klo masih bingung, tunangan q. bgitu.


Post Reply

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 49 guests