(ASK) Dokumentasi Perkembangan Linux, Ubuntu, dan FUI

Tempat nongkrong. Diskusi bebas di luar topik.
User avatar
WegigEinherjars
Contact:

(ASK) Dokumentasi Perkembangan Linux, Ubuntu, dan FUI

Post 17 Oct 2011, 07:59

Saya minta maaf sebelumnya, mungkin judul ini kurang pas di hati beberapa mas bro.

Tapi saya merasa ini perlu dipelajari, perlu digali. Bagaimana mungkin kita yang gembira dan enjoy menikmati Ubuntu dan kawan2nya, sedang saudara2 kita sebagian besar masih terus menggunakan wendus dan atau mungkin mac ( kasiannya lagi, pakai bajakan, software bajakan, game bajakan ). Padahal, baru2 ini ubuntu 11.10 yg indah dan elegan sudah rilis (meski review nya sedikit negatif, dan mungkin itu juga salah canonical sendiri yg ngotot unity). Pastilah mas bro dan sis mbak di FUI ingin juga me Linux kan orang2 disekitarnya, kalau perlu masyarakat disekitar. Tapi knapa keinginan ini sering gagal atau terkendala banyak alasan?

Nah, saya ingin menghimpun setiap pendapat dari mas bro dan sis mbak untuk masalah ini. Saya berharap kerja samanya. Dan ini juga bisa jadi bahan evaluasi penting yg bagi saya sangat penting, karena saya berbisnis di sekitar linux juga...

Terima kasih...

Edit.
Setelah sekian lama, saya rasa Thread ini bisa jadi dokumentasi sebuah perkembangan dan sebuah revolusi. Mari, daripada memenuhi dengan membahas masalah yang hampir sama, tulislah disini.


User avatar
sake

Post 17 Oct 2011, 08:07

kendalanya ada banyak mas, dual hal plg utama yaitu kompabilitas HW dan SW milik ubuntu yg blm banyak (klo ga mau d sbt milh2), kebiasaan pake software (cnth: office) mlk wind@, shgg saat ada SW pengganti-nya (yg ada perbedaan signifikan) banyak yg akhirnya malas untuk mempelajarinya. :D


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 08:17

oh... mungkin untuk masalah hardware nya, kan sbagian besar komputer ato laptop, dah spesifikasi tinggi, apa masih ada yg ga kompatible? Klo sekadar install pasti semua bisa ya? apa yg jadi masalah adalah compis?

Untuk software, kebiasaan orang2 pakai office dan malas blajar pakai yang lain, apa libre office punya tampilan beda dan fungsi yg beda? Tapi menurut saya, tampilan dan fungsi ndak beda. Bahkan libre office jauh lbih bagus dari Office.

Point pentingnya
1. hardware yang tidak semua kompatible.
2. malas blajarnya orang indonesia, dan ga bisa nrima hal baru.


User avatar
Adipati48
Contact:

Post 17 Oct 2011, 08:38

menurut ane si bukan susah berkembang tapi bagaimana orangnya...itu hak orang mao pake apa.ane dikampus nyoba untuk mereka tertarik sama ubuntu ada yang suka ada yang ga..


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 08:58

Adipati48 wrote:menurut ane si bukan susah berkembang tapi bagaimana orangnya...itu hak orang mao pake apa.ane dikampus nyoba untuk mereka tertarik sama ubuntu ada yang suka ada yang ga..
bagaimana orangnya, gimana maksudnya mas bro? kita kan di FUI ini adalah komunitas. Komunitas pemakai linux kan memiliki indikator? indikator sbuah forum adalah berkembang atau tidak? Berkembang maksudnya bertambah anggotanya. Nah klo begitu, ubuntu harus punya indikator, bertambah atau tidak dikalangan masyarakat kita? maksudnya berkembang, nambah jumlah pemakai lho?

Iya saya tau ini hak orang untuk pakai os apa, dan saya juga tidak bertanya itu. Saya mengedepankan pandangan saya tentang berkembangnya ubuntu di masyarakat. Jadi saya mencari tau alasan mengapa ubuntu sulit diterima di masyarakat kita?

Jangan selalu mengembalikan pada orang nya atau pribadi orangnya? masa ga prihatin ngeliat bangsa kita sampe dijuluki bangsa pembajak software karena sbagian besar masyarakat kita menggunakan produk bajakan? sedih kan? budaya membajak harus dihentikan. klo kita ga mampu, pakai yg free saja.

saya rasa, pemakai linux sebaiknya juga menyarankan dan menulari kebaikan dengan lepas dari kegiatan ilegal pada orang lain...


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:01

Untuk sekalian juga, bisa share cerita pengalaman pas menyarankan linux ke orang lain. Bisa jadi bahan acuan.


User avatar
husnia
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:07

einhejars wrote:oh... mungkin untuk masalah hardware nya, kan sbagian besar komputer ato laptop, dah spesifikasi tinggi, apa masih ada yg ga kompatible? Klo sekadar install pasti semua bisa ya? apa yg jadi masalah adalah compis?

Untuk software, kebiasaan orang2 pakai office dan malas blajar pakai yang lain, apa libre office punya tampilan beda dan fungsi yg beda? Tapi menurut saya, tampilan dan fungsi ndak beda. Bahkan libre office jauh lbih bagus dari Office.

Point pentingnya
1. hardware yang tidak semua kompatible.
2. malas blajarnya orang indonesia, dan ga bisa nrima hal baru.


sori sblumnya.. libre office sm ms office sdh pasti beda.lha wong format dokumennya aja beda. meskipun libre bs mbuka file ms office tp kan g semua settingan yg dibuat di ms office bisa dibaca libre. dan yg pasti tampilan antar muka pengguna nya (interface) sangat beda banget. ini yg mbuat orang bingung kalo disuruh migrasi dr ms office k libre (kalo dari awal sdh pegang libre itu beda cerita).
soal orang malas belajar hal baru ya..tolong jgn salahin mereka (kalo disalahin terus menerus bisa2 orang2 malah antipati sm libre maupun software2 openource lainnya)

kalo libre emang lebih powerful dibanding ms ya tolong tunjukin ke orang2 apa yg menjadi nilai lebih libre dibanding softaware lain yg sejenis.(jangan sampe kita berkoar-koar bahwa segala yg opensource lebih powerful dan lebih bagus tapi g bisa nunjukin d mana kelebihannya)

jujur, saya skrg pake libre setelah bertahun-tahun make ms office (baik ori maupun bajakan) tapi saya tetep gak/belum tahu apa yg menjadi keunggulan libre di banding ms office.(lha wong kerjaan saya cuman ngetik2 biasa, mau pake ms office ataupun libre gak kerasa bedanya :) )

ini pendapat pribadi loh..mohon dkoreksi kalo ada salah :)


User avatar
sake

Post 17 Oct 2011, 09:09

einhejars wrote:oh... mungkin untuk masalah hardware nya, kan sbagian besar komputer ato laptop, dah spesifikasi tinggi, apa masih ada yg ga kompatible? Klo sekadar install pasti semua bisa ya? apa yg jadi masalah adalah compis?

Untuk software, kebiasaan orang2 pakai office dan malas blajar pakai yang lain, apa libre office punya tampilan beda dan fungsi yg beda? Tapi menurut saya, tampilan dan fungsi ndak beda. Bahkan libre office jauh lbih bagus dari Office.

Point pentingnya
1. hardware yang tidak semua kompatible.
2. malas blajarnya orang indonesia, dan ga bisa nrima hal baru.


1. itu pasti, liat cnth kasus soal modem, printer, vga. bkankah tidak semua HW bisa plug and play walau punya spesifikasi tinggi, sedang orang kebanyakan suka hal yg demikian???
2. kata siapa?? buktinya orang indonesia dikenal sebagai slah satu pengadopsi teknologi terkini.

pr terberat adalah memberikan pemahaman dan mereduksi kebiasaan yg mendarah daging.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:21

amree wrote:
einhejars wrote:oh... mungkin untuk masalah hardware nya, kan sbagian besar komputer ato laptop, dah spesifikasi tinggi, apa masih ada yg ga kompatible? Klo sekadar install pasti semua bisa ya? apa yg jadi masalah adalah compis?

Untuk software, kebiasaan orang2 pakai office dan malas blajar pakai yang lain, apa libre office punya tampilan beda dan fungsi yg beda? Tapi menurut saya, tampilan dan fungsi ndak beda. Bahkan libre office jauh lbih bagus dari Office.

Point pentingnya
1. hardware yang tidak semua kompatible.
2. malas blajarnya orang indonesia, dan ga bisa nrima hal baru.


sori sblumnya.. libre office sm ms office sdh pasti beda.lha wong format dokumennya aja beda. meskipun libre bs mbuka file ms office tp kan g semua settingan yg dibuat di ms office bisa dibaca libre. dan yg pasti tampilan antar muka pengguna nya (interface) sangat beda banget. ini yg mbuat orang bingung kalo disuruh migrasi dr ms office k libre (kalo dari awal sdh pegang libre itu beda cerita).
soal orang malas belajar hal baru ya..tolong jgn salahin mereka (kalo disalahin terus menerus bisa2 orang2 malah antipati sm libre maupun software2 openource lainnya)

kalo libre emang lebih powerful dibanding ms ya tolong tunjukin ke orang2 apa yg menjadi nilai lebih libre dibanding softaware lain yg sejenis.(jangan sampe kita berkoar-koar bahwa segala yg opensource lebih powerful dan lebih bagus tapi g bisa nunjukin d mana kelebihannya)

jujur, saya skrg pake libre setelah bertahun-tahun make ms office (baik ori maupun bajakan) tapi saya tetep gak/belum tahu apa yg menjadi keunggulan libre di banding ms office.(lha wong kerjaan saya cuman ngetik2 biasa, mau pake ms office ataupun libre gak kerasa bedanya :) )

ini pendapat pribadi loh..mohon dkoreksi kalo ada salah :)
ehheheheehehehe, maaf saya hanya menyimpulkan saja... maaf klo mleset.
saya juga bru2 pake libre kok.. beda sih, tapi ya sekilas mirip dan mudah adaptasi kok dari office. klo 100% jelas beda... saya tau itu... tapi lebihnya libre kan bisa langsung dijadikan pdf? mungkin niatannya agar bagi yg makai libre, ga punya printer bisa ngeprint di wrnet print2 nan.....

saya ga berkoar... iya bener serius, ini kan variatif saja? klo powerfull nya se saya ga bilang... sumpah saya ga bilang lho? lebihnya saya taunya itu, bisa dijadikan pdf langsung, tau kelebihan lainnya apa?
tapi office kan ga bisa? apa yg jadi fungsi yg tidak dimiliki yg lain, bisa dikatakan kelebihan kan?

tapi saya kan tanya.... judul nya kan jelas... tolong di luruskan saja yg kira2 melenceng... jadi gampang saya narik kesimpulannya...


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:23

sake wrote:
einhejars wrote:oh... mungkin untuk masalah hardware nya, kan sbagian besar komputer ato laptop, dah spesifikasi tinggi, apa masih ada yg ga kompatible? Klo sekadar install pasti semua bisa ya? apa yg jadi masalah adalah compis?

Untuk software, kebiasaan orang2 pakai office dan malas blajar pakai yang lain, apa libre office punya tampilan beda dan fungsi yg beda? Tapi menurut saya, tampilan dan fungsi ndak beda. Bahkan libre office jauh lbih bagus dari Office.

Point pentingnya
1. hardware yang tidak semua kompatible.
2. malas blajarnya orang indonesia, dan ga bisa nrima hal baru.


1. itu pasti, liat cnth kasus soal modem, printer, vga. bkankah tidak semua HW bisa plug and play walau punya spesifikasi tinggi, sedang orang kebanyakan suka hal yg demikian???
2. kata siapa?? buktinya orang indonesia dikenal sebagai slah satu pengadopsi teknologi terkini.

pr terberat adalah memberikan pemahaman dan mereduksi kebiasaan yg mendarah daging.
bisa dibahas kah, bahwa indonesia pengadopsi teknologi terkini? saya ingin tau lebih lanjut mas bro...


User avatar
sta
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:34

memang ada Mac bajakan (apa yang dimaksud hackintosh)?

kalau mereka pertama2 mengenal linux, LO, GIMP dan aplikasi free lain, maka mereka akan lebih memilih apa yang mereka bisa.

karena mereka pertama mengenal W$, maka mereka lebih memilih W$. karena kalau dilakukan penelitian, mungkin ada dari jawaban mereka seperti "males belajar lagi", "ribet" dsb.

buat tambahan info, mungkin bisa baca komik ubunchu


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:40

sta wrote:memang ada Mac bajakan (apa yang dimaksud hackintosh)?

kalau mereka pertama2 mengenal linux, LO, GIMP dan aplikasi free lain, maka mereka akan lebih memilih apa yang mereka bisa.

karena mereka pertama mengenal W$, maka mereka lebih memilih W$. karena kalau dilakukan penelitian, mungkin ada dari jawaban mereka seperti "males belajar lagi", "ribet" dsb.

buat tambahan info, mungkin bisa baca komik ubunchu
oh.. jadi dikarenakan apa yg mreka pertama kenal ya?
apa ini bisa disebut fanatisme produk?
jadi apakah ini bisa berubah? dari yg sbelumnya pakai wendus, lalu pindah? alasan apakah yg membuat orang itu pindah?

bisa dibahs ini.


User avatar
husnia
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:48

oke de. yg td anggap intermezo aja :)
judulnya ini ya..
'Mengapa Ubuntu Susah Berkembang di Masyarakat Indonesia'
(saya kasih pendapat pribadi aja yah)
1. ubuntu bisa dikategorikan masih barang baru jika dibandingkan dengan os lain yg sdh lebih dulu beredar d masarakat.
2. banyaknya distro yg setara dg ubuntu maupun lebih bagus dr ubuntu.
3. dukungan hardware. tidak semua hardware bs ditangani ubuntu, dan mayoritas hardware tidak menyediakan driver bwt ubuntu
4. pilihan software. meskipun software di linux/ubuntu (yg kebanyakan adalah opensource) kadang lebih powerfull / lebih bagus dibanding software non opensource, masyarakt lebih memilih software yg nonopensorce yg khusus dibuat utk os berbayar krn dirasa "lebih mudah" (meskipun didapat dg membajak(kadang lbh mudah dapat yg bajakan dr pd yg opensorce))
5. masih beredar anggapan bahwa os turunan linux hanya cocok dipakai oleh pengguna tingkat lanjut(advance) sementara mayoritas pengguna kompeter adalah orang awam yg emoh ribet dengan tetek bengek setting ini itu.

smentara itu dulu de. :)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 09:54

amree wrote:oke de. yg td anggap intermezo aja :)
judulnya ini ya..
'Mengapa Ubuntu Susah Berkembang di Masyarakat Indonesia'
(saya kasih pendapat pribadi aja yah)
1. ubuntu bisa dikategorikan masih barang baru jika dibandingkan dengan os lain yg sdh lebih dulu beredar d masarakat.
2. banyaknya distro yg setara dg ubuntu maupun lebih bagus dr ubuntu.
3. dukungan hardware. tidak semua hardware bs ditangani ubuntu, dan mayoritas hardware tidak menyediakan driver bwt ubuntu
4. pilihan software. meskipun software di linux/ubuntu (yg kebanyakan adalah opensource) kadang lebih powerfull / lebih bagus dibanding software non opensource, masyarakt lebih memilih software yg nonopensorce yg khusus dibuat utk os berbayar krn dirasa "lebih mudah" (meskipun didapat dg membajak(kadang lbh mudah dapat yg bajakan dr pd yg opensorce))
5. masih beredar anggapan bahwa os turunan linux hanya cocok dipakai oleh pengguna tingkat lanjut(advance) sementara mayoritas pengguna kompeter adalah orang awam yg emoh ribet dengan tetek bengek setting ini itu.

smentara itu dulu de. :)
ini...
jd bgitu ya?, sangat dimengerti sekali. Bisakah skalian dikasih pendapatnya solusi dari permasalahan ini agar orang awam pun bisa ber ubuntu (atau ber linux)?


User avatar
husnia
Contact:

Post 17 Oct 2011, 10:55

sta wrote: kalau mereka pertama2 mengenal linux, LO, GIMP dan aplikasi free lain, maka mereka akan lebih memilih apa yang mereka bisa.

karena mereka pertama mengenal W$, maka mereka lebih memilih W$. karena kalau dilakukan penelitian, mungkin ada dari jawaban mereka seperti "males belajar lagi", "ribet" dsb.

pendapat ini jg masuk banget.
jadi masyarakat milih karena mereka sdh terbiasa dan merasa nyaman pake windows dengan segala kelebihan n kekurangannya.
untuk masyarakat yg sudah "mendarah daging" pake windows bakal susah mengajak mereka migrasi ke ubuntu/linux (susah bkn berarti gak mungkin loh..).

unutk solusi salah satu cara adalah dengan menggencarkan promosi keunggulan ubuntu/linux dibandingkan dengan os yg sdh umum dipake tanpa perlu menjelekkan os tsb(untuk mencegah sikap antipati masy thd ubuntu).misal km bilang ke saya "baju amree jelek banget, buang aja mending pake kayak baju yg aku pake" maka secara insting saya akan bertahan membeladiri "tersarah saya dong,lhawong saya nyaman pake ini".
akan lebih baik kalo bilang "amree keliatan keren make baju itu. kalo mau aku saranin pake baju kayak yg aku pake. sp tau makin byk cewek2 yg kesengsem sm kamu :)" (itu cm ilustrasi sekaligus pengharapan spya digilai banyak wanita :grin: )

sarana promosi lain adalah memperkenalkan sejak dini kpd masyrakat melalui pendidikan komputer d sekolah.(kalo yg ini akan lebih baik kalo dpt dukungan pemerintah sih)

ini sekaligus solusi bwt pndapat saya di atas yg no.1,2,5
untuk yg 3 dan 4, dukungan hardware dan software biasanya akan mengikuti trend pasar,krn hardware n software dikembangkan perusahaan pencari laba.jadi semakin banyak konsumen pemakai linux/ubuntu otomastis mereka akan memenuhi permintaan konsumen (ada gula ada semut lah.. :grin: )


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 11:23

amree wrote:
sta wrote: kalau mereka pertama2 mengenal linux, LO, GIMP dan aplikasi free lain, maka mereka akan lebih memilih apa yang mereka bisa.

karena mereka pertama mengenal W$, maka mereka lebih memilih W$. karena kalau dilakukan penelitian, mungkin ada dari jawaban mereka seperti "males belajar lagi", "ribet" dsb.

pendapat ini jg masuk banget.
jadi masyarakat milih karena mereka sdh terbiasa dan merasa nyaman pake windows dengan segala kelebihan n kekurangannya.
untuk masyarakat yg sudah "mendarah daging" pake windows bakal susah mengajak mereka migrasi ke ubuntu/linux (susah bkn berarti gak mungkin loh..).

unutk solusi salah satu cara adalah dengan menggencarkan promosi keunggulan ubuntu/linux dibandingkan dengan os yg sdh umum dipake tanpa perlu menjelekkan os tsb(untuk mencegah sikap antipati masy thd ubuntu).misal km bilang ke saya "baju amree jelek banget, buang aja mending pake kayak baju yg aku pake" maka secara insting saya akan bertahan membeladiri "tersarah saya dong,lhawong saya nyaman pake ini".
akan lebih baik kalo bilang "amree keliatan keren make baju itu. kalo mau aku saranin pake baju kayak yg aku pake. sp tau makin byk cewek2 yg kesengsem sm kamu :)" (itu cm ilustrasi sekaligus pengharapan spya digilai banyak wanita :grin: )

sarana promosi lain adalah memperkenalkan sejak dini kpd masyrakat melalui pendidikan komputer d sekolah.(kalo yg ini akan lebih baik kalo dpt dukungan pemerintah sih)

ini sekaligus solusi bwt pndapat saya di atas yg no.1,2,5
untuk yg 3 dan 4, dukungan hardware dan software biasanya akan mengikuti trend pasar,krn hardware n software dikembangkan perusahaan pencari laba.jadi semakin banyak konsumen pemakai linux/ubuntu otomastis mereka akan memenuhi permintaan konsumen (ada gula ada semut lah.. :grin: )
oke, saya catat mas bro... sangat membantu


User avatar
husnia
Contact:

Post 17 Oct 2011, 11:34

ikut senang kalo emang bisa bantu :)


User avatar
lutfi_bts
Contact:

Post 17 Oct 2011, 15:14

amree wrote:oke de. yg td anggap intermezo aja :)
judulnya ini ya..
'Mengapa Ubuntu Susah Berkembang di Masyarakat Indonesia'
(saya kasih pendapat pribadi aja yah)
1. ubuntu bisa dikategorikan masih barang baru jika dibandingkan dengan os lain yg sdh lebih dulu beredar d masarakat.
2. banyaknya distro yg setara dg ubuntu maupun lebih bagus dr ubuntu.
3. dukungan hardware. tidak semua hardware bs ditangani ubuntu, dan mayoritas hardware tidak menyediakan driver bwt ubuntu
4. pilihan software. meskipun software di linux/ubuntu (yg kebanyakan adalah opensource) kadang lebih powerfull / lebih bagus dibanding software non opensource, masyarakt lebih memilih software yg nonopensorce yg khusus dibuat utk os berbayar krn dirasa "lebih mudah" (meskipun didapat dg membajak(kadang lbh mudah dapat yg bajakan dr pd yg opensorce))
5. masih beredar anggapan bahwa os turunan linux hanya cocok dipakai oleh pengguna tingkat lanjut(advance) sementara mayoritas pengguna kompeter adalah orang awam yg emoh ribet dengan tetek bengek setting ini itu.

smentara itu dulu de. :)
Teman2 saya yang udah lihat ubuntu....bnyak yang tertarik make ubuntu...alasannya windo*s banyak virusnya sob....


User avatar
offline

Post 17 Oct 2011, 15:52

menurutku kendalanya linux/ubuntu susah berkembang adalah
-kurangnya info yang diketahui oleh masyarakat awam tentang Linux ataupun dunia komputer
-gak ada internet jangan harap Linux bisa berkembang
-kemauan masyarakat yang sangat mendewakan simple,praktis, instant & tinggal pakai


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 21:23

amree wrote:ikut senang kalo emang bisa bantu :)
Terima kasih bantuannya....


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 21:25

lutfi_bts wrote:
amree wrote:oke de. yg td anggap intermezo aja :)
judulnya ini ya..
'Mengapa Ubuntu Susah Berkembang di Masyarakat Indonesia'
(saya kasih pendapat pribadi aja yah)
1. ubuntu bisa dikategorikan masih barang baru jika dibandingkan dengan os lain yg sdh lebih dulu beredar d masarakat.
2. banyaknya distro yg setara dg ubuntu maupun lebih bagus dr ubuntu.
3. dukungan hardware. tidak semua hardware bs ditangani ubuntu, dan mayoritas hardware tidak menyediakan driver bwt ubuntu
4. pilihan software. meskipun software di linux/ubuntu (yg kebanyakan adalah opensource) kadang lebih powerfull / lebih bagus dibanding software non opensource, masyarakt lebih memilih software yg nonopensorce yg khusus dibuat utk os berbayar krn dirasa "lebih mudah" (meskipun didapat dg membajak(kadang lbh mudah dapat yg bajakan dr pd yg opensorce))
5. masih beredar anggapan bahwa os turunan linux hanya cocok dipakai oleh pengguna tingkat lanjut(advance) sementara mayoritas pengguna kompeter adalah orang awam yg emoh ribet dengan tetek bengek setting ini itu.

smentara itu dulu de. :)
Teman2 saya yang udah lihat ubuntu....bnyak yang tertarik make ubuntu...alasannya windo*s banyak virusnya sob....
Alasan yg sama dengan saya, tapi bisa kah dikasih pendapatnya juga tentang topik yg saya bahas?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 17 Oct 2011, 21:28

yogieza wrote:menurutku kendalanya linux/ubuntu susah berkembang adalah
-kurangnya info yang diketahui oleh masyarakat awam tentang Linux ataupun dunia komputer
-gak ada internet jangan harap Linux bisa berkembang
-kemauan masyarakat yang sangat mendewakan simple,praktis, instant & tinggal pakai
Point ke 2, ga ada internet maksudnya gimana? bisa dijelaskan?
Point ke 3, bisa didasari dari contoh konkritnya? beri contoh begitu...


User avatar
husnia
Contact:

Post 17 Oct 2011, 22:49

mungkin dirimu sdh googling banyak artikel tp sp tau ada yg kelwatan. ini baru browsing2 lumayan bwt tambahan bahan bacaan http://www.indowebster.web.id/archive/i ... 29296.html


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 18 Oct 2011, 10:12

amree wrote:mungkin dirimu sdh googling banyak artikel tp sp tau ada yg kelwatan. ini baru browsing2 lumayan bwt tambahan bahan bacaan http://www.indowebster.web.id/archive/i ... 29296.html
wah beribu trima kasih... sangat keren skali


User avatar
coyganteng
Contact:

Post 19 Oct 2011, 02:43

master tolong donk...
setelah autoremove squid
trus install squid kok muncul error---->>>

Setting up squid (2.7.STABLE9-2ubuntu5) ...
start: Job failed to start
dpkg: error processing squid (--configure):
subprocess installed post-installation script returned error exit status 1
Errors were encountered while processing:
squid
E: Sub-process /usr/bin/dpkg returned an error code (1)

tolong bimbingannya gw pemula nich mas.broe


User avatar
MasDjo
Contact:

Post 19 Oct 2011, 08:00

Pelajaran TI/Komputer :

SD ---> MSWindows, MSOffice
SMP --> Idem dg SD
SMA --> Idem dg SMP

Hasinya --> Kecanduan Berat MS, gak mau pake yg lain :grin:


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 19 Oct 2011, 08:10

coyganteng wrote:master tolong donk...
setelah autoremove squid
trus install squid kok muncul error---->>>

Setting up squid (2.7.STABLE9-2ubuntu5) ...
start: Job failed to start
dpkg: error processing squid (--configure):
subprocess installed post-installation script returned error exit status 1
Errors were encountered while processing:
squid
E: Sub-process /usr/bin/dpkg returned an error code (1)

tolong bimbingannya gw pemula nich mas.broe
wah, squid apaan tu? (ga pernah dengar)
Bisa dijelaskan prosesnya dari awalkah?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 19 Oct 2011, 08:11

MasDjo wrote:Pelajaran TI/Komputer :

SD ---> MSWindows, MSOffice
SMP --> Idem dg SD
SMA --> Idem dg SMP

Hasinya --> Kecanduan Berat MS, gak mau pake yg lain :grin:
Iya, bisa ditambahin mas bro pendapatnya?


User avatar
husnia
Contact:

Post 19 Oct 2011, 18:04

einhejars wrote:
MasDjo wrote:Pelajaran TI/Komputer :

SD ---> MSWindows, MSOffice
SMP --> Idem dg SD
SMA --> Idem dg SMP

Hasinya --> Kecanduan Berat MS, gak mau pake yg lain :grin:
Iya, bisa ditambahin mas bro pendapatnya?

kurikulum harus dirubah.kasih pelajaran MSDos sm ubuntu :grin:


User avatar
chiki

Post 19 Oct 2011, 19:48

Pasal 28E Ayat 1

�Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di wilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali�

menurut pasal diatas, kita gak bisa maksa orang2 buat pake ubuntu kak.

Rasulullah SAW juga mengajarkan kelembutan dalam islam, islam juga kan bisa diterima karena fleksibilitasnya dalam kehidupan manusia.

dari pengalaman gw sih, semakin kita bangga2in ubuntu ke seseorang sambil jelek2in produk lain (wodniw or etc), si orang itu justru gak sejalan sama kita. karena orang itu melihat kita berpikir subjektif.

pancing si orang itu buat berpikir objektif tentang ubuntu.

sejauh ini sih, gw udah ngajak sekeluarga sama temen2 pake ubuntu, udah lumayan banyak yg migrasi. moga makin berkembang di kalangan masyarakat,pemahaman tentang open source, dan keuntungannya. amin

makasih kak (^.^)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 19 Oct 2011, 20:59

chikilord wrote:Pasal 28E Ayat 1

�Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di wilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali�

menurut pasal diatas, kita gak bisa maksa orang2 buat pake ubuntu kak.

Rasulullah SAW juga mengajarkan kelembutan dalam islam, islam juga kan bisa diterima karena fleksibilitasnya dalam kehidupan manusia.

dari pengalaman gw sih, semakin kita bangga2in ubuntu ke seseorang sambil jelek2in produk lain (wodniw or etc), si orang itu justru gak sejalan sama kita. karena orang itu melihat kita berpikir subjektif.

pancing si orang itu buat berpikir objektif tentang ubuntu.

sejauh ini sih, gw udah ngajak sekeluarga sama temen2 pake ubuntu, udah lumayan banyak yg migrasi. moga makin berkembang di kalangan masyarakat,pemahaman tentang open source, dan keuntungannya. amin

makasih kak (^.^)
mas bro... yg bener aja... statement saya yg memaksa orang lain untuk pakai ubuntu yg mana? baca thread saya dengan benar? saya menghimpun pendapat, bukan bikin polemik. saya ingin mencari tau alasan mengapa ubuntu susah atau belum bisa bekembang di masyarakat kita.

Dan saya juga tidak membanggakan ubuntu, saya bahkan menyebut bahwa memakai sebuah os itu bukan seperti memilih agama. dan sebuah os adalah alat yang dipakai untuk untuk mempermudah kita. Justru anda yang nampak memaksakan ubuntu pada orang lain dengan kalimat "sejauh ini sih, gw udah ngajak sekeluarga sama temen2 pake ubuntu, udah lumayan banyak yg migras". Biarlah setiap orang menilai sendiri dan memilih sendiri os yang dia pakai. Kita menunjukkan dan memperkenalkan sebuah os ubuntu sebagai pengetahuan bagi orang lain dan adalah keputusannya sendiri dan bukan atas campur tangan kita jika dia memilih ubuntu sebagai os nya.

saya harap ini mudah dimengerti oleh saudara, dan saya sangat paham degan setiap undang2 dan bagaimana islam disebarkan dan bagaimana Rasul kita Muhammad SAW membawa kita pada islam. Jadi saya sangat mengharap pendapat saudara saja terhadap topik yang saya angkat dan sesuai topik yang saya angkat saja.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 19 Oct 2011, 21:18

amree wrote:
einhejars wrote:
MasDjo wrote:Pelajaran TI/Komputer :

SD ---> MSWindows, MSOffice
SMP --> Idem dg SD
SMA --> Idem dg SMP

Hasinya --> Kecanduan Berat MS, gak mau pake yg lain :grin:
Iya, bisa ditambahin mas bro pendapatnya?

kurikulum harus dirubah.kasih pelajaran MSDos sm ubuntu :grin:
Wh harus kerja sama dengan pemerintah mas bro.


User avatar
rizaaal
Contact:

Post 19 Oct 2011, 21:30

einhejars wrote:
yogieza wrote:menurutku kendalanya linux/ubuntu susah berkembang adalah
-kurangnya info yang diketahui oleh masyarakat awam tentang Linux ataupun dunia komputer
-gak ada internet jangan harap Linux bisa berkembang
-kemauan masyarakat yang sangat mendewakan simple,praktis, instant & tinggal pakai
Point ke 2, ga ada internet maksudnya gimana? bisa dijelaskan?
Point ke 3, bisa didasari dari contoh konkritnya? beri contoh begitu...
saya mau berpendapat tentang yang point ke dua.

jujur, kalo saya ga punya koneksi internet dirumah, saya juga pasti akan tidak mau menggunakan ubuntu. alasan :
1. pertama install ubuntu harus update, install codec, dll.

salah satu alasan saya menggunakan sebuah sistem operasi ya karna kebutuhan hiburan (mutar film,musik dll).
2. hampir semua aplikasi menginstallnya menggunakan internet.

memang saya akui jauh lebih mudah dan simpel dibandingkan dengan menginstall aplikasi di windows yang harus mencari2 di google blum lagi kalau harus mencari crack dll. di ubuntu tinggal search di USC, klik install, jalan deh. kalo ga ada di USC, kita tinggal cari ppa nya dan tambahkan di repository. tapi bagaimana kalau kita tidak mempunyai internet? mencari file mentahannya satu2? ah ribet! belum lagi kalau dependency aplikasi yang ingin kita install kurang dll.

3. ubuntu adalah barang baru

banyak sekali hal2 yang ada di ubuntu yang belum saya tau. dan saya sangat membutuhkan internet untuk mencari2 informasi tentangnya.

4. ubuntu memiliki banyak masalah!

sering sekali saya mengalami masalah dalam memakai ubuntu, dari masalah kecil, GRUB yang hilang, driver yang tidak cocok, sampe masalah yang berat sekalipun. apa jadinya kalo saya ga mempunyai internet? ubuntu adalah OS minoritas. jarang orang menggunakannya. jadi dengan siapa lagi kita harus bertanya selain kepada internet?


User avatar
zico
Contact:

Post 19 Oct 2011, 21:39

rizaaal wrote:
einhejars wrote:
yogieza wrote:menurutku kendalanya linux/ubuntu susah berkembang adalah
-kurangnya info yang diketahui oleh masyarakat awam tentang Linux ataupun dunia komputer
-gak ada internet jangan harap Linux bisa berkembang
-kemauan masyarakat yang sangat mendewakan simple,praktis, instant & tinggal pakai
Point ke 2, ga ada internet maksudnya gimana? bisa dijelaskan?
Point ke 3, bisa didasari dari contoh konkritnya? beri contoh begitu...
saya mau berpendapat tentang yang point ke dua.

jujur, kalo saya ga punya koneksi internet dirumah, saya juga pasti akan tidak mau menggunakan ubuntu. alasan :
1. pertama install ubuntu harus update, install codec, dll.

salah satu alasan saya menggunakan sebuah sistem operasi ya karna kebutuhan hiburan (mutar film,musik dll).
2. hampir semua aplikasi menginstallnya menggunakan internet.

memang saya akui jauh lebih mudah dan simpel dibandingkan dengan menginstall aplikasi di windows yang harus mencari2 di google blum lagi kalau harus mencari crack dll. di ubuntu tinggal search di USC, klik install, jalan deh. kalo ga ada di USC, kita tinggal cari ppa nya dan tambahkan di repository. tapi bagaimana kalau kita tidak mempunyai internet? mencari file mentahannya satu2? ah ribet! belum lagi kalau dependency aplikasi yang ingin kita install kurang dll.

3. ubuntu adalah barang baru

banyak sekali hal2 yang ada di ubuntu yang belum saya tau. dan saya sangat membutuhkan internet untuk mencari2 informasi tentangnya.

4. ubuntu memiliki banyak masalah!

sering sekali saya mengalami masalah dalam memakai ubuntu, dari masalah kecil, GRUB yang hilang, driver yang tidak cocok, sampe masalah yang berat sekalipun. apa jadinya kalo saya ga mempunyai internet? ubuntu adalah OS minoritas. jarang orang menggunakannya. jadi dengan siapa lagi kita harus bertanya selain kepada internet?

ane ga punya konek inet dulu, tapi tinggal donlot2 aja dari apt-web.dahsy.at :)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 19 Oct 2011, 21:46

rizaaal wrote:
einhejars wrote:
yogieza wrote:menurutku kendalanya linux/ubuntu susah berkembang adalah
-kurangnya info yang diketahui oleh masyarakat awam tentang Linux ataupun dunia komputer
-gak ada internet jangan harap Linux bisa berkembang
-kemauan masyarakat yang sangat mendewakan simple,praktis, instant & tinggal pakai
Point ke 2, ga ada internet maksudnya gimana? bisa dijelaskan?
Point ke 3, bisa didasari dari contoh konkritnya? beri contoh begitu...
saya mau berpendapat tentang yang point ke dua.

jujur, kalo saya ga punya koneksi internet dirumah, saya juga pasti akan tidak mau menggunakan ubuntu. alasan :
1. pertama install ubuntu harus update, install codec, dll.

salah satu alasan saya menggunakan sebuah sistem operasi ya karna kebutuhan hiburan (mutar film,musik dll).
2. hampir semua aplikasi menginstallnya menggunakan internet.

memang saya akui jauh lebih mudah dan simpel dibandingkan dengan menginstall aplikasi di windows yang harus mencari2 di google blum lagi kalau harus mencari crack dll. di ubuntu tinggal search di USC, klik install, jalan deh. kalo ga ada di USC, kita tinggal cari ppa nya dan tambahkan di repository. tapi bagaimana kalau kita tidak mempunyai internet? mencari file mentahannya satu2? ah ribet! belum lagi kalau dependency aplikasi yang ingin kita install kurang dll.

3. ubuntu adalah barang baru

banyak sekali hal2 yang ada di ubuntu yang belum saya tau. dan saya sangat membutuhkan internet untuk mencari2 informasi tentangnya.

4. ubuntu memiliki banyak masalah!

sering sekali saya mengalami masalah dalam memakai ubuntu, dari masalah kecil, GRUB yang hilang, driver yang tidak cocok, sampe masalah yang berat sekalipun. apa jadinya kalo saya ga mempunyai internet? ubuntu adalah OS minoritas. jarang orang menggunakannya. jadi dengan siapa lagi kita harus bertanya selain kepada internet?
Wah terima kasih pendapatnya... hmm... masalahnya memang sangat pelik klo dah nyinggung yg internet. apakah mas bro bisa menambahkan pendapatnya tentang solusi untuk masalah ini?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 19 Oct 2011, 21:50

iya, itu pun dikarenakan semangat ingin tau mas bro yg tinggi untuk cari tau. Sehingga download 1 per 1 paketnya di apt-web.dahsy.at dan itu juga klo tau nama paketnya...

bagi orang yang ga sabaran dan malas beribet2, pastinya merepotkan. bisa kah mas bro memberi pendapat n solusinya?


User avatar
chiki

Post 20 Oct 2011, 06:25

lah? siapa yang menuduh siapa? (^,^)

gak tertulis juga kalo setiap statement yg saya tulis itu ditujukan untuk someone. adakah tulisan saya yang menyebutkan atau mencantumkan seseorang? hehe

berbaik sangka lah


User avatar
rizaaal
Contact:

Post 20 Oct 2011, 18:52

einhejars wrote:
rizaaal wrote:
einhejars wrote:
Point ke 2, ga ada internet maksudnya gimana? bisa dijelaskan?
Point ke 3, bisa didasari dari contoh konkritnya? beri contoh begitu...
saya mau berpendapat tentang yang point ke dua.

jujur, kalo saya ga punya koneksi internet dirumah, saya juga pasti akan tidak mau menggunakan ubuntu. alasan :
1. pertama install ubuntu harus update, install codec, dll.

salah satu alasan saya menggunakan sebuah sistem operasi ya karna kebutuhan hiburan (mutar film,musik dll).
2. hampir semua aplikasi menginstallnya menggunakan internet.

memang saya akui jauh lebih mudah dan simpel dibandingkan dengan menginstall aplikasi di windows yang harus mencari2 di google blum lagi kalau harus mencari crack dll. di ubuntu tinggal search di USC, klik install, jalan deh. kalo ga ada di USC, kita tinggal cari ppa nya dan tambahkan di repository. tapi bagaimana kalau kita tidak mempunyai internet? mencari file mentahannya satu2? ah ribet! belum lagi kalau dependency aplikasi yang ingin kita install kurang dll.

3. ubuntu adalah barang baru

banyak sekali hal2 yang ada di ubuntu yang belum saya tau. dan saya sangat membutuhkan internet untuk mencari2 informasi tentangnya.

4. ubuntu memiliki banyak masalah!

sering sekali saya mengalami masalah dalam memakai ubuntu, dari masalah kecil, GRUB yang hilang, driver yang tidak cocok, sampe masalah yang berat sekalipun. apa jadinya kalo saya ga mempunyai internet? ubuntu adalah OS minoritas. jarang orang menggunakannya. jadi dengan siapa lagi kita harus bertanya selain kepada internet?
Wah terima kasih pendapatnya... hmm... masalahnya memang sangat pelik klo dah nyinggung yg internet. apakah mas bro bisa menambahkan pendapatnya tentang solusi untuk masalah ini?

kalo pendapat sih, harusnya paket2 deb beserta seluruh dependencynya itu dijadikan satu dalam bentuk tar.gz. jadi donlodnya satu aja, ekstrak, install deh satu2. jadi lebih mudah kan. :D


User avatar
Soekarmana
Contact:

Post 20 Oct 2011, 19:45

nyumbang ide deh gan untuk masalah ini :

Buat script / apliaksi web untuk membantu instalasi package secara offline
dengan memanfaatkan/ modifikasi apt-web

dimana nantinya file package list + gpg key + package & depedensi-nya dipaketkan dalam satu file

kemudian di komputer client file tsb di-extrak, menjalankan skip yang ada di dalamnya

skirip ini akan mengkopikan file package list dll ke tempatnya masing2 lalu menginstall package dengan apt-get install bukan dpkg secara otomatis

pendapat?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 20 Oct 2011, 21:01

chikilord wrote:lah? siapa yang menuduh siapa? (^,^)

gak tertulis juga kalo setiap statement yg saya tulis itu ditujukan untuk someone. adakah tulisan saya yang menyebutkan atau mencantumkan seseorang? hehe

berbaik sangka lah
"menurut pasal diatas, kita gak bisa maksa orang2 buat pake Ubuntu kak"

Siapa yg kmu dipanggil kak? klo bukan saya?

dari kalimat itu, kmu secara langsung mengatakan bahwa saya memaksa orang2 buat pake ubuntu?

"gak tertulis juga kalo setiap statement yg saya tulis itu ditujukan untuk someone"
kmu lempar batu sembunyi tangan itu namanya, jelas skali dr tulisan sebelumnya.

saya tekankan, saya mengharapkan pendapat dari saudara dan bukan lainnya.

"berbaik sangka lah"
saya sangat berbaik sangka, namun kmu yg sangat salah sangka dan tidak berbaik sangka pada saya.

saya tekankan lagi, saya membuat thread ini untuk dijadikan bahan acuan dari mini tesis cewek saya, dan saya dengan senang hati membantunya. Dan thread ini akan ditunjukkan pada dosen2 pengujinya.

Dengan pendapatmu yang seperti ini dan diluar topik yg saya angkat, thread ini tidak bisa atau diragukan untuk menjadi sumber acuan dari topik mini tesis. Jadi harap dengan sangat maklum dan memahami. Saya sangat mengharapkan pendapat brilian dari kmu. cukup.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 20 Oct 2011, 21:05

"kalo pendapat sih, harusnya paket2 deb beserta seluruh dependencynya itu dijadikan satu dalam bentuk tar.gz. jadi donlodnya satu aja, ekstrak, install deh satu2. jadi lebih mudah kan"
rizaal

wah, itu juga sangat bagus. Bsa juga bli paket2 repositorinya ya? (klo punya uang...)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 20 Oct 2011, 21:09

Soekarmana wrote:nyumbang ide deh gan untuk masalah ini :

Buat script / apliaksi web untuk membantu instalasi package secara offline
dengan memanfaatkan/ modifikasi apt-web

dimana nantinya file package list + gpg key + package & depedensi-nya dipaketkan dalam satu file

kemudian di komputer client file tsb di-extrak, menjalankan skip yang ada di dalamnya

skirip ini akan mengkopikan file package list dll ke tempatnya masing2 lalu menginstall package dengan apt-get install bukan dpkg secara otomatis

pendapat?
saya ga jago bgituan... saya kuliah di bidang sistem perkapalan, jadi ga tau banyak...

klo mas bro mau bikin, itu sangat membantu sekali. Ide yg luar biasa.


User avatar
SatriyaMujung

Post 23 Oct 2011, 08:06

saya ada link pengakuan salah satu pengguna windows. moga2 bisa bantu..

http://ipul.web.id/alasan-mengapa-masih ... n-windows/


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 23 Oct 2011, 09:20

satriya_mujung wrote:saya ada link pengakuan salah satu pengguna windows. moga2 bisa bantu..

http://ipul.web.id/alasan-mengapa-masih ... n-windows/
sip bgt bro. sangat matap dan isinya pengakuan blak2an.


User avatar
IntegerManual
Contact:

Post 23 Oct 2011, 12:29

Ikut nimbrung karena dilihat postingan disini, semuanya pada semangat 45 :grin:

ubuntu / varian OS linux sulit berkembang mungkin sudah di jelaskan sama mas brow - mas brow diatas... malas belajar, Ms minded, dll, setidaknya dengan mengetahui masalah kemungkinan besar bisa dibuat jalan keluarnya ;) .

Orang2 awam selalu menilai sesuatu dari cover/tampilannya, kalau bisa pastikan Ubuntu/OS linux lainnya di pasang tampilan yang buat mereka betah menggunakan Ubuntu/OS linux, kalau bisa dibuat semirip mungkin dengan OS Microsoft tuk mengecoh mereka. Awalnya mungkin dengan membuat dual OS, atau langsung di paksa dengan menggunakan single OS (linux).

Faktor software tentunya harus sudah di sesuaikan dengan kebutuhan komputasi si pemakai, bagi yang sudah terbiasa menggunakan versi Ms Windws bisa di install dengan wine/dibuat didalam virtual machine, dengan begini diharapkan mereka akan terbiasa selangkah demi selangkah, setidaknya dengan menggunakan Ubuntu/Linux OS lainnya, dan bisa jadi kedepannya mereka akan belajar menggunakan Software alternatif yang telah di sediakan.

Faktor hardware... no comment :D karena ga begitu pintar menghadapi yang beginian.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 23 Oct 2011, 20:06

integer wrote:Ikut nimbrung karena dilihat postingan disini, semuanya pada semangat 45 :grin:

ubuntu / varian OS linux sulit berkembang mungkin sudah di jelaskan sama mas brow - mas brow diatas... malas belajar, Ms minded, dll, setidaknya dengan mengetahui masalah kemungkinan besar bisa dibuat jalan keluarnya ;) .

Orang2 awam selalu menilai sesuatu dari cover/tampilannya, kalau bisa pastikan Ubuntu/OS linux lainnya di pasang tampilan yang buat mereka betah menggunakan Ubuntu/OS linux, kalau bisa dibuat semirip mungkin dengan OS Microsoft tuk mengecoh mereka. Awalnya mungkin dengan membuat dual OS, atau langsung di paksa dengan menggunakan single OS (linux).

Faktor software tentunya harus sudah di sesuaikan dengan kebutuhan komputasi si pemakai, bagi yang sudah terbiasa menggunakan versi Ms Windws bisa di install dengan wine/dibuat didalam virtual machine, dengan begini diharapkan mereka akan terbiasa selangkah demi selangkah, setidaknya dengan menggunakan Ubuntu/Linux OS lainnya, dan bisa jadi kedepannya mereka akan belajar menggunakan Software alternatif yang telah di sediakan.

Faktor hardware... no comment :D karena ga begitu pintar menghadapi yang beginian.
oke, trima kasih mas bro.
tapi dari tampilan ubuntu terbaru sangat2 menarik bahkan buat pengguna wendus 7 yg sudah veteran pake wendus dari jaman dia sd. Jadi untuk tampilan mungkin sudah bukan masalah lagi.

Klo dibikin tampilan sama, ada tu turunan linux yg tampilannya 90% mirip wendus 7 (namanya dewa linux ato apa lupa). Tapi tetap saja yg pakai juga entah brapa tapi rasanya makin tenggelam.

Bagaimana cara untuk memaksa seseorang memakai os selain yg keinginannya mas bro? tentu saja pasti nolak, apalagi tiba2 dibuatkan dual boot atau malah pnuh linux saja?
Bagian ini mungkin pemahaman saya tidak sesuai dengan pemahaman mas bro. Jadi klo bisa ya terangkan lagi.

Klo di beri wine, selamanya atau setidaknya sangat lama skali seseorang untuk mau memakai alternatif lain. Contoh saja, klo di wine nya diberi ms office, dia akan terus pakai ms office dan tidak akan menjamah libre office ato abiword, dll..

Bisa dijelaskan lagi kah mas bro dengan ide2 segarnya?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 31 Oct 2011, 09:15

ayo, masih kurang nih pendapatnya. nanti isi dari thread ini dimuat jadi tesis dan ditunjukkan ke dosen2 cewek ku di president university di cikarang. ayo2. urun pendapat.


User avatar
husnia
Contact:

Post 31 Oct 2011, 13:00

baru mudeng saya kalo ini judul d bwt tesis :grin:


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 31 Oct 2011, 16:40

amree wrote:baru mudeng saya kalo ini judul d bwt tesis :grin:
iya, ayo ditambah pendapatnya... biar tambah banyak


User avatar
husnia
Contact:

Post 01 Nov 2011, 08:38

kalo qta semua brpendapat brarti tesisnya buatan rame2 donk.hehehe. :grin:
tp saya jd pnasaran,tema n judulnya apa sih?mhsiswa jurusan apa sih koq bahas hubungan ubuntu sm masyarakat?


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 01 Nov 2011, 09:04

amree wrote:kalo qta semua brpendapat brarti tesisnya buatan rame2 donk.hehehe. :grin:
tp saya jd pnasaran,tema n judulnya apa sih?mhsiswa jurusan apa sih koq bahas hubungan ubuntu sm masyarakat?
begini, calon q kuliah di President University di Cikarang. Jurusan Publict Relation.

Tesisnya saya bantu dalam pengerjaannya dan kami sepakat untuk mengangkat tema "alasan mengapa ubuntu linux belum dapat berkembang di masyarakat Indonesia"

saya jadikan para pengguna linux di FUI ini sebagai sumber pengambilan pendapat. Sesuai dengan temanya, thread ini menampung semua pendapat para pengguna linux tentang mengapa ubuntu linux belum mendapat tempat di masyarakat kita. Semakin banyak pendapat disini, maka makin bagus dan variatif pendapatnya. Bukan berarti tesis nya dikerjakan bareng2. saya hanya menghimpun pendapat. dan yg mengolah pendapat itu dan sisanya adalah saya dan calon saya.


User avatar
husnia
Contact:

Post 01 Nov 2011, 09:46

kalo itu ayas paham bro.bukannya nuduh tesis keroyokan.hhehe :grin:

cuman apa gak lebih baik pake kuisioner aja.biar lbh ter arah n gampang ambil kesimpulan.
soalna kalo saya baca scra umum dr pendapat teman2 d sini menganggap mssyarakat msh "windows minded"


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 01 Nov 2011, 10:37

permasalahnnya adalah, kuisioner ga tepat untuk judul ini. knapa? krn pendapat yg sangat dibutuhkan adalah pendapat para pengguna linux. Dan tidak mungkin membagi kuisioner pada khlayak umum. masuk akal kan?

jangan menyimpulkan begitu mas bro, akan merusak pendapat yg lainnya.

ayo tolong ditambah pendapat2nya.


User avatar
sta
Contact:

Post 01 Nov 2011, 11:11

einhejars wrote:permasalahnnya adalah, kuisioner ga tepat untuk judul ini. knapa? krn pendapat yg sangat dibutuhkan adalah pendapat para pengguna linux. Dan tidak mungkin membagi kuisioner pada khlayak umum. masuk akal kan?

ayo tolong ditambah pendapat2nya.
di sini agak membingungkan antara penggunaan kata BELUM atau SUSAH, yg benar yang mana?

keknya pendapat juga harus diambil juga dari selain penguna linux, karena mereka yang lebih mengetahui kenapa BELUM atau SUSAH menggunakan linux, yg ujung2nya berakibat pada perkembangan linux baik dalam kualitas atau kuantitas. (mungkin)


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 01 Nov 2011, 11:57

sta wrote:
einhejars wrote:permasalahnnya adalah, kuisioner ga tepat untuk judul ini. knapa? krn pendapat yg sangat dibutuhkan adalah pendapat para pengguna linux. Dan tidak mungkin membagi kuisioner pada khlayak umum. masuk akal kan?

ayo tolong ditambah pendapat2nya.
di sini agak membingungkan antara penggunaan kata BELUM atau SUSAH, yg benar yang mana?

keknya pendapat juga harus diambil juga dari selain penguna linux, karena mereka yang lebih mengetahui kenapa BELUM atau SUSAH menggunakan linux, yg ujung2nya berakibat pada perkembangan linux baik dalam kualitas atau kuantitas. (mungkin)
saya melakukan pembatasan pd siapa yg saya minta pendapat adalah dgn batasan yg sesuai judul, pengguna linux, anggota FUI (knapa FUI? lihat judulnya)

knapa saya tdak bertanya pada slain user linux adalah, pendapat mreka tdak bsa memenuhi pertanyaan dari judul. knapa demikian? krn saya asumsikan, pengguna slain linux tdak paham sama skali dan atau kurang mengetahui linux dan ada kemungkinan hanya memfanatikkan os yg dia pakai.

mungkin perlu saya ralat, karena kata susah sepertinya saya pesimis linux bsa berkembang di indonesia, maka dari itu saya menggantinya dengan belum.

tolong jangan bahas knapa saya membatasi dan hanya bertanya disini. Hal ini sudah saya sesuaikan dengan metode penelitian yg dipakai dan aturan2 tesis yg dikeluarkan kampus cewek q. harap maklum.

saya harap pendapat saja dan solusinya.


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 01 Nov 2011, 11:58

aptfast wrote:biasanya user nya manja ...
usernya manja bagaimana?


User avatar
husnia
Contact:

Post 01 Nov 2011, 12:01

einhejars wrote:permasalahnnya adalah, kuisioner ga tepat untuk judul ini. knapa? krn pendapat yg sangat dibutuhkan adalah pendapat para pengguna linux. Dan tidak mungkin membagi kuisioner pada khlayak umum. masuk akal kan?

jangan menyimpulkan begitu mas bro, akan merusak pendapat yg lainnya.

ayo tolong ditambah pendapat2nya.

kyknya yg cocok bukan ditambah pendapatnya tapi yang ngasih pendapat kudu diperbanyak.

kalo mau memasyaraktkan ubuntu harus ditanya massyarakt yg mau di-ubuntu-kan :) kalo istilah marketingnya 'survei pasar'
stuju sama bro sta
sta wrote:keknya pendapat juga harus diambil juga dari selain penguna linux, karena mereka yang lebih mengetahui kenapa BELUM atau SUSAH menggunakan linux, yg ujung2nya berakibat pada perkembangan linux baik dalam kualitas atau kuantitas. (mungkin)

tapi ya..g tau lagi kalo 'batasan masalah'nya cuma ngambil sample pendapat pengguna ubuntu/linux

(hahaha.sya koq merasa kayak dosen ya!?) Image


User avatar
WegigEinherjars
Contact:

Post 01 Nov 2011, 12:18

amree wrote:
einhejars wrote:permasalahnnya adalah, kuisioner ga tepat untuk judul ini. knapa? krn pendapat yg sangat dibutuhkan adalah pendapat para pengguna linux. Dan tidak mungkin membagi kuisioner pada khlayak umum. masuk akal kan?

jangan menyimpulkan begitu mas bro, akan merusak pendapat yg lainnya.

ayo tolong ditambah pendapat2nya.

kyknya yg cocok bukan ditambah pendapatnya tapi yang ngasih pendapat kudu diperbanyak.
kalo mau memasyaraktkan ubuntu harus ditanya massyarakt yg mau di-ubuntu-kan :) kalo istilah marketingnya 'survei pasar'
stuju sama bro sta
sta wrote:keknya pendapat juga harus diambil juga dari selain penguna linux, karena mereka yang lebih mengetahui kenapa BELUM atau SUSAH menggunakan linux, yg ujung2nya berakibat pada perkembangan linux baik dalam kualitas atau kuantitas. (mungkin)
makanya, ayo yg ngasih pendapat diperbanyak. Saya sudah melakukan survei bersama cewek q tentang ini. saya pernah survei disini. klo anda pernah blajar statistik, pasti tau yg namanya pengambilan sample. Saya mengangkat tema ini, dengan indikator dari judul masyarakat indonesia. Saya apa harus nanya orang se indonesia? dlm teknik sample, diambillah sample yg dapat mewakili populasi. nah dlm teknik sample ini bsa diwakili dgn menanyai daerah2 yg dianggap dapat mewakili populasi. Dgn tingkat kepercayaan tertentu, maka sample bsa dikatakan dapat mewakili populasi. Namun dlm hal ini, judul tesis ini, saya tidak bsa mengambil sample pada sembarang daerah agar tercapai tingkat kepercayaan tertentu dan selain waktu yg terbatas, saya harus mengambil sample yg mudah, mewakili masyarakat indonesia dlm hal ini menggunakan linux sesuai dengan judul ini.

bsa dimengertikah alasannya?
ini bukan tesis saya, saya kuliah Di ITS dan bidang saya adalah teknik sistem perkapalan. saya bersabar dan membantu calon saya dgn meluangkan waktu saya, tenaga saya, pikiran saya selain saya harus mengurusi kuliah dan penelitian saya sendiri. Tolong dipahami dengan mudah saja. Tuangkan pendapatnya... saya mohon ini sangat mudah dipahami. Dan pembatasan saya terhadap siapa2 yg ditanya dan alasan saya ini telah disetujui oleh dosen pembimbing tesisnya. Sehingga saya membuat thread ini juga telah dari persetujuan dosennya.


User avatar
husnia
Contact:

Post 01 Nov 2011, 12:39

oke2 saya ngerti koq bro.meski wilayah studi skripsi saya cuma 1kecamatan saya juga g perlu nanya orang sekecamatan.

ayo..ayo.. siapa lagi yg mau kasih pendapat.gak usah sungkan2 :)


Post Reply

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 49 guests