3rd Party Application (Aplikasi Pihak Ketiga) di Linux

Tempat nongkrong. Diskusi bebas di luar topik.
User avatar
luxm4n
Contact:

3rd Party Application (Aplikasi Pihak Ketiga) di Linux

Post 12 Jun 2012, 21:55

Nasip dah,,,

spertinya linux cuma bisa jadi OS iseng bagi ku,,

iseng dalam artian kalo lg gk ada kerjaan baru pake linux

kalo browsing, dengerin lagu, dll lebih nikmat pake ubuntu

tapi terpaksa harus restart pc dan pindah ke windows untuk melakukan hal yg gk bisa dilakukan aplikasi di linux

sungguh berat hati ini,,,

pengen rasanya pakai linux ubuntu 100%, tapi mau gimana lagi,, windows masih unggul dalam aplikasi pihak ketiga

bahkan aplikasi buat kerjaan ku aja jalan di windows doang, gk ada alternatifnya di linux, gk ada jalan tuk install aplikasi tersebut walau pake wine sekali pun,,

dan rasa malas pun muncul dan hati berkata, "ah males pake linux kalo sebagian besar kerjaan ku cuma bia dikerjakan di windows, sedangkan sebagian kecil aktifitas ku yg bisa dijalankan di linux pun juga bisa dijalankan di windows, windows all in one"

aku suka performa linux ubuntu, dari keadaan laptop off ke hidup gk butuh waktu lama, gk pake lemod di startup, gk sperti windows yg kalo baru hidupin laptop harus ditungguin dulu sampai aplikasi di tray dan aplikasi startup lainnya selesai dijalankan, kalo nekat buka aplikasi lain sebelum semua itu, heng lah windows, haha,,,


linux oh linux,,, kapan aplikasi 3rd party mu sehebat windows,,,

kapan semua vendor software membuatkan versi linux untuk dipakai di linux,,,

kapan itu terjadi,,

linux keren, cepat, gratis, tapi masih lemah di 3rd party application,,,

apakah linux cuma bisa jadi OS Alternatif? jadi dual boot? jadi os ke dua, bukan os utama?

ya Tuhan,, memang susah open source karna manusia butuh duit dan cenderung ingin untung banyak,, maka berkatalah hatinya, "ngapain bikin aplikasi di linux, untung dikit"

padahal software di linux gk wajib gratisan melulu,,,

walau OS nya open source, kan gk masalah aplikasi closed source seperti adobe, dll dibikinkan versi linux nya dengan harga terserah mereka,,, yg penting tergantung user beli atau tidak,,,

apakah vendor software terlalu merendahkan user linux?

"ah user linux palingan gk bisa beli software jualan kita, pake os aja gratisan, ngapain susah2 kita bikin aplikasi kita versi linuxnya"

Open Source seakan bertentangan dengan nafsu manusia yaitu duit dan kekayaan,,,

cuma orang2 berhati mulia dan dermawan yg mau bikin software bermanfaat di linux

hanya orang2 tertentu saja,,,

masih sedikit orang dermawan dan baik hati di dunia yg kejam ini sodara-sodara,,,

pelajaran2 di skolah tingkat awal (SD) saja masih mengajarkan OS dan software2 windows, dan seakan komputer ja windows

sampai pada test masuk perguruan tinggi saja ada soal yg seperti ini:

menu2 apa saja yg terdapat pada MS.Access

meneketehe, emangnya ane pengguna MS.Access,,,

memang manusia2 sudah diinstall otaknya dengan windows dan aplikasi2 windows

dan komputer ya windows,,, sampai di keyboard aja selalu ada logo windows

ngetik ya pake ms office word

dengerin musik ya pake winamp

edit foto ya pake adobe photoshop

bikin gambar ya pake corel draw

dll


dari awal menghirup pendidikan aja manusia udah dicekokin aplikasi windwos yg berbayar itu

walu ada juga kurikulum tentang hak cipta, yg ngetik nya aja pake ms office bajakan,,, ngetik soal di skolah pake bajakan,,, software di lab komputer bajakan semua, sampai murid bilang: "pak minta installer coreldraw 12 dong"

haha mudah ya,,,

simple tinggal copy

sebenarnya ane gk peduli sama vendor software, biarin software mereka dibajak, gk ada untung ruginya buat ane,,,

toh software mereka mudah dibajak, dan walau bagaimana pun, karna bajakan itulah software mereka mendominasi, karna orang bisa bajak dan pake softwarenya dengan mudah, maka mereka males nyari software lain yg legal,, dan setelah ada razia atau sadar kalo itu bajakan, mau gk mau mereka beli, karna udah kebiasaan pake software itu,,,


aduuuuh,,,

sebenarnya jujur ane gk mikirin bajakannya, terserah aja pake bajakan apa enggak, ane aja di windows pake bajakan, semua software bajakan, dulu udah tau kalo bajakan ilegal, dan fine2 aja, santai,, asik,,

tapi stelah kenal linux dan pakai linux, aku jadi sensi sama bajakan, malu pake bajakan,,,


linux, menurut ku tinggal gimana caranya aplikasi 3rd party (pihak ke 3) nya sekuat windows

tapi mau gimana lagi, seperti yg ane bilang, manusia yg dermawan dan baik hati masih dikit, masih banyak yg pengen untung dan duit,,,

open source untuk kemanusiaan, hanya programmer dermawan dan baik hati yg rela bikin software untuk open source...


vendor software closed source pun seakan enggan tuk bikin softwarenya yg versi linux,,, karna apa? duit / keuntungan

yeah open source mah OS dan aplikasi nya aja, closed source terserah aja mau gabung di linux,, mau berbayar kek, gratis kek,, gk penting, yg penting ada versi linux nya,,,

atau vendor gk bisa bikin versi linux nya?

haha,,, apapun itu, yg penting ane puas nulis unek-unek ane disini...


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 12 Jun 2012, 22:07

Windows bikin dosa numpuk
tapi ternyata dibalik banyaknya pembajakan windows
si bill gates masih bisa meraup untung loh --"


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 12 Jun 2012, 22:52

PandUbuntu wrote:Windows bikin dosa numpuk
tapi ternyata dibalik banyaknya pembajakan windows
si bill gates masih bisa meraup untung loh --"
iya, dari OEM dan Volume License


User avatar
FauzanNatty

Post 13 Jun 2012, 07:26

Sampe pernah ngedengerin ujian anak-anak kelas 4 di sekolah sebelah. Lagi ujian komputer.

Saya ngedenger ini "Nyalakan Windows kalian!" :crazy:

Kalau aja kalimat "Window$" diganti sama "Linux" atau "Ubuntu"

Terus ngedenger ini "Buka Protoshop kalian " :crazy: :cry:

Ganti kalimat Protoshop jadi "GIMP" KALI!


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 13 Jun 2012, 11:54

FauzanNatty wrote:Sampe pernah ngedengerin ujian anak-anak kelas 4 di sekolah sebelah. Lagi ujian komputer.

Saya ngedenger ini "Nyalakan Windows kalian!" :crazy:

Kalau aja kalimat "Window$" diganti sama "Linux" atau "Ubuntu"

Terus ngedenger ini "Buka Protoshop kalian " :crazy: :cry:

Ganti kalimat Protoshop jadi "GIMP" KALI!
Sudah terpatri di otak otak orang awam kalo komputer itu ya windows --" temenku aja banyak juga yang ga ngerti kalo ada OS selain windows


User avatar
tutnut
Contact:

Post 13 Jun 2012, 12:08

Bisa Dah digunakan daripada gk bisa


User avatar
masdana
Contact:

Post 13 Jun 2012, 14:42

Kenapa hanya Mac sama windows yang sering di support 3rd Party aplikasi padahal Mac dana Linux pake unix juga :P


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 13 Jun 2012, 19:53

FauzanNatty wrote:Sampe pernah ngedengerin ujian anak-anak kelas 4 di sekolah sebelah. Lagi ujian komputer.

Saya ngedenger ini "Nyalakan Windows kalian!" :crazy:

Kalau aja kalimat "Window$" diganti sama "Linux" atau "Ubuntu"

Terus ngedenger ini "Buka Protoshop kalian " :crazy: :cry:

Ganti kalimat Protoshop jadi "GIMP" KALI!


Orang awam berfikir yg penting fitur canggih, fitur banyak,,, soal lisensi legal atau bajakan mah belakangan,,,

Da
PandUbuntu wrote:
FauzanNatty wrote:Sampe pernah ngedengerin ujian anak-anak kelas 4 di sekolah sebelah. Lagi ujian komputer.

Saya ngedenger ini "Nyalakan Windows kalian!" :crazy:

Kalau aja kalimat "Window$" diganti sama "Linux" atau "Ubuntu"

Terus ngedenger ini "Buka Protoshop kalian " :crazy: :cry:

Ganti kalimat Protoshop jadi "GIMP" KALI!
Sudah terpatri di otak otak orang awam kalo komputer itu ya windows --" temenku aja banyak juga yang ga ngerti kalo ada OS selain windows
dalam fikiram orang2 awam memang yg penting fitur banyak dan canggih, soal lisensi gk penting, mau bajakan atau asli, yg penting cracked,, wkwkwk,,,
PandUbuntu wrote:
FauzanNatty wrote:Sampe pernah ngedengerin ujian anak-anak kelas 4 di sekolah sebelah. Lagi ujian komputer.

Saya ngedenger ini "Nyalakan Windows kalian!" :crazy:

Kalau aja kalimat "Window$" diganti sama "Linux" atau "Ubuntu"

Terus ngedenger ini "Buka Protoshop kalian " :crazy: :cry:

Ganti kalimat Protoshop jadi "GIMP" KALI!
Sudah terpatri di otak otak orang awam kalo komputer itu ya windows --" temenku aja banyak juga yang ga ngerti kalo ada OS selain windows


bahkan dalam pelajaran TIK di skolah pun dalam penjelasan Windows sebagai OS tidak dijelaskan kalau Windows adalah OS seperti juga Linux, Mac, dan dll

pokoknya di buku ya windows aja,, kalo di internet kalo menjelaskan linux pasti juga ada kalimat bahwa linux adalah OS seperti hal nya Windows,,, kesian ya gan,,,
tutnut wrote:Bisa Dah digunakan daripada gk bisa


bisa itu yg agak susah gan, justru gk bisa itulah orang males pake linux,,, dalam trit ini gk nyinggung bisa atau bisa user, tapi kenapa aplikasi pihak ke3 di linux tidak sebanyak dan secanggih windows, bahkan Mac OS yg juga linux malah lebih banyak aplikasi dibandingkan Ubuntu,, Adobe Photoshop aja awalnya jalan di Mac doang, habis itu dibikin versi windows

dan jawaban dari semua ini yaitu
abu_unaisah wrote:money money money


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 14 Jun 2012, 07:26

terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw


User avatar
abu_unaisah

Post 14 Jun 2012, 09:01

PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
GIMP dan banyak program sejenis


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 14 Jun 2012, 09:07

PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
kalo ditanya ngakalin ya pake wine, itu pun gk optimal kan gan,, banyak soft yg gk bisa jalan, soft yg fital bangt buat ane karna buat kerja aja gk bisa jalan sama skali walau pake wine sekali pun, kalo versi mah dari sononya gk ada versi linux nya,,,

ane malah berfikir gini:

mungkin dari vendornya sendiri udah gk yakin sama kita user linux, kan user linux kebanyakannya peralihan dari Windows yg bayar, jadi mungkin dalam benak vendor software sih kalo software mereka dibikinkan versi linuxnya, ya percuma pasti bakalan dibajak juga, karna dari segi OS aja gk mampu beli alias pake gratisan, jadi mungkin mereka takutnya disitu gan,,,

OS nya gratisan kok aplikasi pihak ketiganya harus gratisan juga,,,

oh ya, kalo misalnya Adobe Photoshop dibikinin versi asli buat linux apakah user linux beli?

kalo akhirnya pake yg bajakan juda (Dari photoshop yg versi linux tadi), ya sama aja bohong dong ya, kan katanya di linux anti pembajakan,,,

nah dari semua itulah alternatif tersedia yaitu GIMP, dan aplikasi alternatif lainnya, masalahnya aplikasi alternatif hanya untuk aplikasi yg terkenal aja, dan untuk fungsi yg penting aja, buktinya aplikasi buat ane kerja aja gk ada alternatifnya, hehe,,,

apa mungkin udah hukumnya ya OS Gratis juga pake aplikasi gratis, OS berbayar banyak aplikasi berbayar yg tentu kalo berbayar pasti punya fitur lebih,,, scara developer dan vendor software juga butuh money,,,

makanya di trit ini ane tulis, developer (team developer) yg dermawan dan baik hati aja yg mau bikin aplikasi di linux, kalo soal duit mereka rela cuma dapat dari donasi yg gk tetap nominal nya,,

banyak pahala ya di open source :)


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 14 Jun 2012, 09:13

abu_unaisah wrote:
PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
GIMP dan banyak program sejenis
pasti alasannya: di skolah ane diajarin photoshop, di buku pelajarannya pake photoshop, jadi pengen pake photoshop aja, wkwkwk,,,


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 14 Jun 2012, 09:20

luxm4n wrote:
abu_unaisah wrote:
PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
GIMP dan banyak program sejenis
pasti alasannya: di skolah ane diajarin photoshop, di buku pelajarannya pake photoshop, jadi pengen pake photoshop aja, wkwkwk,,,
bang luxm4n ngertiin ane banget wkwkwk :D
ya tapi kalo memang begitu adanya gimpi pun jadi
wkwkwk daripada ngga
Go Ubuntu


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 14 Jun 2012, 09:21

luxm4n wrote:
PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
kalo ditanya ngakalin ya pake wine, itu pun gk optimal kan gan,, banyak soft yg gk bisa jalan, soft yg fital bangt buat ane karna buat kerja aja gk bisa jalan sama skali walau pake wine sekali pun, kalo versi mah dari sononya gk ada versi linux nya,,,

ane malah berfikir gini:

mungkin dari vendornya sendiri udah gk yakin sama kita user linux, kan user linux kebanyakannya peralihan dari Windows yg bayar, jadi mungkin dalam benak vendor software sih kalo software mereka dibikinkan versi linuxnya, ya percuma pasti bakalan dibajak juga, karna dari segi OS aja gk mampu beli alias pake gratisan, jadi mungkin mereka takutnya disitu gan,,,

OS nya gratisan kok aplikasi pihak ketiganya harus gratisan juga,,,

oh ya, kalo misalnya Adobe Photoshop dibikinin versi asli buat linux apakah user linux beli?

kalo akhirnya pake yg bajakan juda (Dari photoshop yg versi linux tadi), ya sama aja bohong dong ya, kan katanya di linux anti pembajakan,,,

nah dari semua itulah alternatif tersedia yaitu GIMP, dan aplikasi alternatif lainnya, masalahnya aplikasi alternatif hanya untuk aplikasi yg terkenal aja, dan untuk fungsi yg penting aja, buktinya aplikasi buat ane kerja aja gk ada alternatifnya, hehe,,,

apa mungkin udah hukumnya ya OS Gratis juga pake aplikasi gratis, OS berbayar banyak aplikasi berbayar yg tentu kalo berbayar pasti punya fitur lebih,,, scara developer dan vendor software juga butuh money,,,

makanya di trit ini ane tulis, developer (team developer) yg dermawan dan baik hati aja yg mau bikin aplikasi di linux, kalo soal duit mereka rela cuma dapat dari donasi yg gk tetap nominal nya,,

banyak pahala ya di open source :)
makin dikit orang baik di dunia ini
wwaakakakak
mereka pikir linux buat orang miskin, jadi gaperlu aplikasi pihak ketiga XD


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 14 Jun 2012, 09:22

abu_unaisah wrote:
PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
GIMP dan banyak program sejenis
oke oke ;) thanks sarannya :D


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 14 Jun 2012, 09:30

PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw


Bukankah GIMP bisa membuka dan menyimpan format .psd? Maaf kalau saya salah. Saya tawarkan satu karya, barangkali berguna: http://ubuntu-indonesia.com/forums/ubbt ... Post107563.


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 14 Jun 2012, 14:40

PandUbuntu wrote:
luxm4n wrote:
abu_unaisah wrote: GIMP dan banyak program sejenis
pasti alasannya: di skolah ane diajarin photoshop, di buku pelajarannya pake photoshop, jadi pengen pake photoshop aja, wkwkwk,,,
bang luxm4n ngertiin ane banget wkwkwk :D
ya tapi kalo memang begitu adanya gimpi pun jadi
wkwkwk daripada ngga
Go Ubuntu


ya emang di skolah kurikulumnya emang program2 windows, mau gimana lagi,,, open source cuma alternatif bagi orang2 tertentu saja yg suka belajar hal baru,,

BTW, GIMP udah cukup kok,,,

kalo bicara cukup sih GIMP udah cukup, malah kalo edit cuma sekedarnya doang (buat ngilangin jerawat di foto), dan pake photoshop seakan berlebihan, jadi gini: "Ngapain pake yg lebih wah, lebih canggih, berbayar, kalo yg gratis ada dan sudah memenuhi kebutuhan sendiri?"

kecuali tuntutan profesi misalnya seorang fotografer, dll yg harus pake aplikasi berbayar yg canggih, tapi balik lagi ke user, pake legal atau bajakan?

menurut ku, kalo tujuannya tidak untuk komersil gk masalah pake bajakan, contohnya buat belajar, buat coba aplikasi, nah masalahnya muncul kalo sudah dipake buat kerja nyari nafkah, gk kebayang kan gimana hukumnya tuh duit hasil barang curian (itu pun kalo sadar kalo bajakan is pirated)
PandUbuntu wrote:
luxm4n wrote:
PandUbuntu wrote:terus kira kira kita ngakalinnya gimana gan ?
padahal saya butuh banget yg namanya adobe photoshop buat tugas sekolah --"
ada yang ngerti gak ??
soalnya saya udah kadung cinta sama ubuntu
wkwkw
kalo ditanya ngakalin ya pake wine, itu pun gk optimal kan gan,, banyak soft yg gk bisa jalan, soft yg fital bangt buat ane karna buat kerja aja gk bisa jalan sama skali walau pake wine sekali pun, kalo versi mah dari sononya gk ada versi linux nya,,,

ane malah berfikir gini:

mungkin dari vendornya sendiri udah gk yakin sama kita user linux, kan user linux kebanyakannya peralihan dari Windows yg bayar, jadi mungkin dalam benak vendor software sih kalo software mereka dibikinkan versi linuxnya, ya percuma pasti bakalan dibajak juga, karna dari segi OS aja gk mampu beli alias pake gratisan, jadi mungkin mereka takutnya disitu gan,,,

OS nya gratisan kok aplikasi pihak ketiganya harus gratisan juga,,,

oh ya, kalo misalnya Adobe Photoshop dibikinin versi asli buat linux apakah user linux beli?

kalo akhirnya pake yg bajakan juda (Dari photoshop yg versi linux tadi), ya sama aja bohong dong ya, kan katanya di linux anti pembajakan,,,

nah dari semua itulah alternatif tersedia yaitu GIMP, dan aplikasi alternatif lainnya, masalahnya aplikasi alternatif hanya untuk aplikasi yg terkenal aja, dan untuk fungsi yg penting aja, buktinya aplikasi buat ane kerja aja gk ada alternatifnya, hehe,,,

apa mungkin udah hukumnya ya OS Gratis juga pake aplikasi gratis, OS berbayar banyak aplikasi berbayar yg tentu kalo berbayar pasti punya fitur lebih,,, scara developer dan vendor software juga butuh money,,,

makanya di trit ini ane tulis, developer (team developer) yg dermawan dan baik hati aja yg mau bikin aplikasi di linux, kalo soal duit mereka rela cuma dapat dari donasi yg gk tetap nominal nya,,

banyak pahala ya di open source :)
makin dikit orang baik di dunia ini
wwaakakakak
mereka pikir linux buat orang miskin, jadi gaperlu aplikasi pihak ketiga XD


dapet juga akhirnya jawaban dari kemiskinan software/aplikais pihak ketiga di linux

yupz, vendor software canggih memandang OS linux hanya untuk orang miskin yg gk mau bayar, yg cuma nyari alternatif yg gratis, mereka taku software berbayar mereka bakalan dibajak juga akhirnya kalo dibikin versi linux :(


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 06:36

mungkin ntar dengan berjalannya waktu juga pada keluar 3rd party softwarenya :3
tapi pasti lama banget xD
huehehehehehe
mungkin gak yaa? xD


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 07:31

PandUbuntu wrote:mungkin ntar dengan berjalannya waktu juga pada keluar 3rd party softwarenya :3
tapi pasti lama banget xD
huehehehehehe
mungkin gak yaa? xD

Tidak begitu, Kang.

Namun dengan aplikasi yang ada kini, kita berusaha semaksimal mungkin.

Dan tenang saja, bukankah Android didukung banyak vendor? Dan bukannya Android berkernelkan Linux? Kalau saya, saya syukuri saja yang saya punya sekarang.


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 08:34

Malsasa wrote:
PandUbuntu wrote:mungkin ntar dengan berjalannya waktu juga pada keluar 3rd party softwarenya :3
tapi pasti lama banget xD
huehehehehehe
mungkin gak yaa? xD

Tidak begitu, Kang.

Namun dengan aplikasi yang ada kini, kita berusaha semaksimal mungkin.

Dan tenang saja, bukankah Android didukung banyak vendor? Dan bukannya Android berkernelkan Linux? Kalau saya, saya syukuri saja yang saya punya sekarang.
Okelahh :D setujuh wkwkwk


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 08:37

pertanyaan saya, sekarang ini banyak pembajakan software. hampir seluruh orang yang saya kenal saja pasti OS beserta software didalamnya bajakan...
paling hanya satu dua yang ori....
kenapa sih, perusahaan seperti microsoft tidak meng gratiskan saja OS mereka....
toh OS mereka mudah dibajak...
kenapa masih bersikeras mnjual --"
kok nggak meniru ubuntu yang free :3
jawabannya kang ? wkwk


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 08:59

Karena mereka berdagang, seperti penjual sayur.

Kita tidak berdagang, tetapi kita punya cara dagang sendiri. Dan tak ada yang seperti kita. Sadarilah.

Biar saja mereka berdagang. Kalau memang kita tak suka, sudah, mulai bergerak! Barangkali suatu saat kita mengalahkan mereka.

Tapi jangan terlalu percaya diri, nanti jadi sombong dan hancur.


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 09:17

Malsasa wrote:Karena mereka berdagang, seperti penjual sayur.

Kita tidak berdagang, tetapi kita punya cara dagang sendiri. Dan tak ada yang seperti kita. Sadarilah.

Biar saja mereka berdagang. Kalau memang kita tak suka, sudah, mulai bergerak! Barangkali suatu saat kita mengalahkan mereka.

Tapi jangan terlalu percaya diri, nanti jadi sombong dan hancur.
like this :D
kenapa tidak kita adakan FORUM ANTI MICROSOFT (FAM)?
haha.....
jujur setelah mengenal ubuntu, baru saya sadar bahwa dosa saya banyak :D
wkwkkwwk
thanks ubuntu <3


User avatar
nif
Been thanked: 1 time
Top poster of the Month

Post 15 Jun 2012, 09:32

Seru nih trit :grin: Ikut kasih pendapat ya.
Saya pribadi setuju dengan kak Malsasa bahwa para pembuat software berbayar adalah berdagang. Coba bayangkan jika kita yang jadi programmer, menghabiskan sedemikian banyak waktu, pikiran, dan tenaga untuk membuat sebuah program. Tidakkah kita ingin mendapatkan imbalan untuk itu?

Jadi bagi saya, saya tidak memandang bahwa ;
software gratis --> wajar
software berbayar --> buruk

Tetapi saya pribadi memandangnya ;
software berbayar --> wajar
sofware gratis --> luar biasa :grin:

Saya tidak benci pada software berbayar. Saya merasa itu hak mereka untuk mendapat bayaran atas program yang sudah mereka buat. :smile:


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 09:38

nif wrote:Jadi bagi saya, saya tidak memandang bahwa ;
software gratis --> wajar
software berbayar --> buruk

Tetapi saya pribadi memandangnya ;
software berbayar --> wajar
sofware gratis --> luar biasa :grin:


Saya tidak benci pada software berbayar. Saya merasa itu hak mereka untuk mendapat bayaran atas program yang sudah mereka buat. :smile:

Bagian yang saya tebali itu pendapat saya (juga). Susahnya saya mengekspresikan kata-kata itu. Terima kasih, Kang nif.

kutip: kenapa tidak kita adakan FORUM ANTI MICROSOFT (FAM)?
Karena itu terlalu menghabiskan waktu, tenaga, dan biaya. Jangan kira developer tidak berpikir itu. Tetapi mereka mempertimbangkan.

Lebih baik kita diam dan membuat aplikasi yang belum ada gantinya di Linux. Kalau saya, saya lebih senang desain.


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 09:52

Malsasa wrote:
nif wrote:Jadi bagi saya, saya tidak memandang bahwa ;
software gratis --> wajar
software berbayar --> buruk

Tetapi saya pribadi memandangnya ;
software berbayar --> wajar
sofware gratis --> luar biasa :grin:


Saya tidak benci pada software berbayar. Saya merasa itu hak mereka untuk mendapat bayaran atas program yang sudah mereka buat. :smile:

Bagian yang saya tebali itu pendapat saya (juga). Susahnya saya mengekspresikan kata-kata itu. Terima kasih, Kang nif.

kutip: kenapa tidak kita adakan FORUM ANTI MICROSOFT (FAM)?
Karena itu terlalu menghabiskan waktu, tenaga, dan biaya. Jangan kira developer tidak berpikir itu. Tetapi mereka mempertimbangkan.

Lebih baik kita diam dan membuat aplikasi yang belum ada gantinya di Linux. Kalau saya, saya lebih senang desain.
tetapi, kasian agan agan kita yang belom tau software software pengganti seperti gimp untuk corel :(
mereka jadi men dual kan os mereka...


User avatar
husnia
Contact:

Post 15 Jun 2012, 10:20

PandUbuntu wrote: tetapi, kasian agan agan kita yang belom tau software software pengganti seperti gimp untuk corel :(
mereka jadi men dual kan os mereka...

belum tentu krn gak tau..tp krn sdh nyaman pake korel jd ogah kalo mono OS, sp tau juga ada fitur yg dibutuhkan gak ada d inkscape/gimp.

btw, sy mau komentar sm judul trit ini.
'3rd Party Application (Aplikasi Pihak Ketiga) di Linux'
aplikasi apa sih yg gak dikembangkan sm pihak ketiga d ubuntu?
-Unity --kalo ini jelas buatan ubuntu/canonical
-libreoffice --pengembang libreofice(pihak ke-3)
-mozila firefox --pihak mozila(ke-3)
-thunderbird --pihak mozila(pihak ke-3 lagi)
-gnome terminal --buatan pengembang gnome (lagi2 pihak ke-3)
-apa lagi ya..?


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 10:27

amree wrote:
PandUbuntu wrote: tetapi, kasian agan agan kita yang belom tau software software pengganti seperti gimp untuk corel :(
mereka jadi men dual kan os mereka...

belum tentu krn gak tau..tp krn sdh nyaman pake korel jd ogah kalo mono OS, sp tau juga ada fitur yg dibutuhkan gak ada d inkscape/gimp.

btw, sy mau komentar sm judul trit ini.
'3rd Party Application (Aplikasi Pihak Ketiga) di Linux'
aplikasi apa sih yg gak dikembangkan sm pihak ketiga d ubuntu?
-Unity --kalo ini jelas buatan ubuntu/canonical
-libreoffice --pengembang libreofice(pihak ke-3)
-mozila firefox --pihak mozila(ke-3)
-thunderbird --pihak mozila(pihak ke-3 lagi)
-gnome terminal --buatan pengembang gnome (lagi2 pihak ke-3)
-apa lagi ya..?
Adobe Photoshop
Corel Draw
Ulead
dll :P
wwkkwkwkwk


User avatar
husnia
Contact:

Post 15 Jun 2012, 10:56

maksud ane yg bawaan OS tsb
bandingkan dg windows n mac

internet browser:
InternetExplorer --Microsoft
Safari --Apple
Firefox --Mozila (bukan Ubuntu)

multimedia
WindowMediaPlayer --Microsoft
Quicktime --Apple
Totem -- ??? (bukan Ubuntu)

Office
MsOffice --Microsoft(djual terpisah)
iWork --Apple (djual terpisah)
LibreOfice --??? (bukan Ubuntu)


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 15 Jun 2012, 11:22

Malsasa wrote:
PandUbuntu wrote:mungkin ntar dengan berjalannya waktu juga pada keluar 3rd party softwarenya :3
tapi pasti lama banget xD
huehehehehehe
mungkin gak yaa? xD

Tidak begitu, Kang.

Namun dengan aplikasi yang ada kini, kita berusaha semaksimal mungkin.

Dan tenang saja, bukankah Android didukung banyak vendor? Dan bukannya Android berkernelkan Linux? Kalau saya, saya syukuri saja yang saya punya sekarang.
setuju, aplikasi berbayar yg fiturnya wah belum tentu semua fiturnya kita butuhkan,,, jadi jika ada pilihan alternatif yg gratis yg sudah memenuhi kebutuhan kita, kenapa harus pake yg berbayar?

kecuali ada fitur vital dan penting yg hanya ada di aplikasi berbayar dan cuma jalan di windows, baru pake windows dan aplikasi itu

contohnya ane, kalo lagi kerja pake windows, karna aplikasi kerjaan ane cuma jalan di windows, gk ada alternatif di linux, bahkan gk bisa diinstall pake wine :parah

kita manfaatkan yg gratis semaksimal mungkin, syukuri apa yg ada yg kita mampu, dan gunakan aplikasi yg fiturnya memenuhi kebutuhan komputasi kita

kalo pake komputer cuma sekedarnya, sperti online, ym, dengerin musik, ya linux is the best, gk ada virus, ringan, boot cepet, startup cepet,,

saya pribadi pun ada 3 hal yg masih mengganjal saya untuk pake linux 100%

1. Software kerjaan ku cuma jalan di windows
2. aku hobi ngoprek hp android sgs2 ku dan odin cuma jalan di windows (pake heimdall di linux gk maksimal)
3. aku baru masuk kuliah, ya lagi2 yg diajarkan di kuliah pasti ada juga yg menggunakan software dari keluarga windows

yg penting kalo semua point diatas lagi gk dikerjakan, ya ane pake linux, hehe,,, the best lah ubuntu for me,,,


oh ya mengenai android

android didukung vendor karena

android diinstall dalam device (smartphone, tablet), dan DIJUAL ke konsumen, jadi yg namanya dijual pasti vendor pembuat device itu (samsung, htc, dll), pasti ada pengeluaran dana untuk minta vendor software bikin aplikasi mereka agar bisa dijalankan di android, cara kerja aplikasinya pun juga beda kalo di android

dan juga bikin aplikasi di android gampang, ada lomba nya, dan aplikasi di android market tuh ada yg versi berbayar dan ada versi gratis, jadi vendor aplikasi pembuat aplikasi bisa dapet untung, walau pun gampang banget dibajak, yeah bajakan lagi yg merugikan vendor aplikasi

dan juga android main di pasar mobile, sedangkan aplikasi mobile gk bisa secanggih aplikasi desktop, pernah gk liat coreldraw di android? wkwkwk


jadi kalo ubuntu disamakan dengan android gk bakal bisa, karna pasarnya beda,,,

Android berbayar karna kita beli hp atau tablet nya kan, kalo yg berbayar pasti ada kelebihannya dong

Ubuntu gratis, ya tau kan gratis tu gimana

coba liat Mac OS, basic nya dari Unix juga kan, berarti ya linux, tapi software kelas berat tersedia di mac, photoshop aja awalnya cuma ada di mac, hehe,,,

jadi mungkin balik lagi ke pemikiran vendor aplikasi kalo aplikasi berbayar mereka yg mahal itu gk cocok dijual ke user linux desktop (ubuntu), karna usernya aja pake os gratisan

jadi intinya, kita cukup manfaatkan yg ada aja, pake alternatif, karna ubuntu (linux) semula jadi alternatif buat kita yg gk bisa beli lisensi dan gk puas dengan windows yg penyakitan itu,,,

tapi ane gk habis fikir,,

aplikasi linux bisa jalan di windows (official versi windows, gk pake emulator apa pun)

sedangkan aplikasi windows jarang ada yg dibikinin versi linux :(

nasib dah,,,

memang semuanya kembali kepada vendor,,, mau bikin versi linux apa enggak,,,


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 12:53

mending kita patungan buat bantu Linus Trovalds
lol xD


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 13:07

CorelDRAW
[spoiler]Image[/spoiler]Inkscape
[spoiler]Image[/spoiler]


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 13:10

Malsasa wrote:CorelDRAW
[spoiler]Image[/spoiler]Inkscape
[spoiler]Image[/spoiler]
bagus, sama bagusnya
sayangnya materi guruku makenya corel :(
jadi kalo aku make inkscape aku harus mulai dari 0 lagii T.T


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 13:12

Bukannya Inkscape bisa menyimpan dan membuka CDR? Pakai Uniconvertor. Kalau bisa, senang.


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 13:14

uniconvertor donloadnya liwat ubuntu software center ?


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 13:19

Pakai USC maupun Synaptic atau apt-get, silakan.


User avatar
ilham2930
Contact:

Post 15 Jun 2012, 16:38

balik sama mental masing2...
buat saya selama ini semua aplikasi win sudah bisa digantikan oleh aplikasi linux, tinggal bagaimana penggunanya mau berusaha.

terus terang saya takut...

bajak = nyuri = dosa
bisnis pake bajakan = memproduksi dari produk haram = dosa^2
hasilnya dimakan anak cucu = dosa^3
dll...dll..dll.. = dosa^n

hii...serem...


User avatar
masdana
Contact:

Post 15 Jun 2012, 16:50

ilham2930 wrote:balik sama mental masing2...
buat saya selama ini semua aplikasi win sudah bisa digantikan oleh aplikasi linux, tinggal bagaimana penggunanya mau berusaha.

terus terang saya takut...

bajak = nyuri = dosa
bisnis pake bajakan = memproduksi dari produk haram = dosa^2
hasilnya dimakan anak cucu = dosa^3
dll...dll..dll.. = dosa^n

hii...serem...
ada yang kurang Dosa = Neraka :o waahh Takut


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 15 Jun 2012, 17:30

ilham dan masdana:

Saya dukung pendapat Anda berdua. Saya setuju. Saya harap Allah menjadikan saya istiqamah menjalani ini semua.


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 18:00

Tuhan sudah maklum sama pengguna bajakan paling :P
wkwkwk


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 15 Jun 2012, 18:37

ilham2930 wrote:balik sama mental masing2...
buat saya selama ini semua aplikasi win sudah bisa digantikan oleh aplikasi linux, tinggal bagaimana penggunanya mau berusaha.

terus terang saya takut...

bajak = nyuri = dosa
bisnis pake bajakan = memproduksi dari produk haram = dosa^2
hasilnya dimakan anak cucu = dosa^3
dll...dll..dll.. = dosa^n

hii...serem...
terlalu sok suci menurut ane kalo bawa2 dosa di masalah ini, hehe,,,

masih banya yg bisa bikin dosa di linux bro,,

pake linux tapi sombong = dosa

pake linux tapi nipu user yg gk bisa, dikit2 dibilang rusak parah trus dimintain bayaran mahal = dosa

sok benci bajakan tapi masih dengerin lagu mp3 dan konten bajakan lainnya = dosa

punya hp android/symbian/bb/android, dll trus pake aplikasi berbayar tapi dapetnya di blackmarket, crackerd alias bajakan = dosa

jadi kalo ngomongin bajakan = dosa, mending kita fikir2 dulu, karna terlalu sok suci kalo sok benci bajakan dan sok bilang bajakan adalah dosa, memang benar dosa, tapi kalo kita ngomongnya seolah kita bebas dari bajakan, berasa gimana gitu, haha,,,


User avatar
PandUbuntu
Contact:

Post 15 Jun 2012, 18:43

manusia tak luput dari dosa :3
menurut buku tatang sutarjo
manusia, pasti tidak ada yang suci. semuanya memiliki dosa entah itu sedikit atau banyak...


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 15 Jun 2012, 18:45

PandUbuntu wrote:manusia tak luput dari dosa :3
menurut buku tatang sutarjo
manusia, pasti tidak ada yang suci. semuanya memiliki dosa entah itu sedikit atau banyak...
bener gan, hehe,,

makanya susah 100% bebas dari bajakan,, karna bajakan itu bukan cuma software


User avatar
ilham2930
Contact:

Post 16 Jun 2012, 09:45

luxm4n wrote: terlalu sok suci menurut ane kalo bawa2 dosa di masalah ini, hehe,,,

masih banya yg bisa bikin dosa di linux bro,,

pake linux tapi sombong = dosa

pake linux tapi nipu user yg gk bisa, dikit2 dibilang rusak parah trus dimintain bayaran mahal = dosa

sok benci bajakan tapi masih dengerin lagu mp3 dan konten bajakan lainnya = dosa

punya hp android/symbian/bb/android, dll trus pake aplikasi berbayar tapi dapetnya di blackmarket, crackerd alias bajakan = dosa

jadi kalo ngomongin bajakan = dosa, mending kita fikir2 dulu, karna terlalu sok suci kalo sok benci bajakan dan sok bilang bajakan adalah dosa, memang benar dosa, tapi kalo kita ngomongnya seolah kita bebas dari bajakan, berasa gimana gitu, haha,,,


ups, ternyata ada ya yg seperti itu..


yasudah lah, terserah saja mau berkata apa, saya cuma ingin setidaknya berkurang, walaupun sedikit-sedikit.

itu prinsip saya bro

dan saya tidak pernah memaksakan siapapun untuk mengikutinya..!

[no flame][keep :D and :grin:]


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 16 Jun 2012, 13:10

ilham2930 wrote:
luxm4n wrote: terlalu sok suci menurut ane kalo bawa2 dosa di masalah ini, hehe,,,

masih banya yg bisa bikin dosa di linux bro,,

pake linux tapi sombong = dosa

pake linux tapi nipu user yg gk bisa, dikit2 dibilang rusak parah trus dimintain bayaran mahal = dosa

sok benci bajakan tapi masih dengerin lagu mp3 dan konten bajakan lainnya = dosa

punya hp android/symbian/bb/android, dll trus pake aplikasi berbayar tapi dapetnya di blackmarket, crackerd alias bajakan = dosa

jadi kalo ngomongin bajakan = dosa, mending kita fikir2 dulu, karna terlalu sok suci kalo sok benci bajakan dan sok bilang bajakan adalah dosa, memang benar dosa, tapi kalo kita ngomongnya seolah kita bebas dari bajakan, berasa gimana gitu, haha,,,


ups, ternyata ada ya yg seperti itu..


yasudah lah, terserah saja mau berkata apa, saya cuma ingin setidaknya berkurang, walaupun sedikit-sedikit.

itu prinsip saya bro

dan saya tidak pernah memaksakan siapapun untuk mengikutinya..!

[no flame][keep :D and :grin:]
hehe, yupz gk papa bro,,, karna kalo ngomongin pembajakan emang gk ada habisnya, karna konten bajakan bukan cuma software, masih banyak konten bajakan yg sadar gk sadar memang dibutuhkan, seperti mp3, aplikasi hp,,,

ya itu resikonya,,

tapi setidaknya kita bisa mengurangi atau bahkan menyamarkan dari orang, karna kalo kita pake ubutntu, kalo razia gk kena, hehe,, padahal kalo bicara bajakan, seandainya cek file2 nya ya pasti kena juga kalo file mp3 juga disanksi,,

lebih tenang ya pake linux :)

sebenarnya banyak software berbayar yg alternatif dari software berbayar yg mahal, jadi kalo ada yg lebih murah walau gk gratis gk ada salahnya beli aplikasi/software tersebut kalo pengen fitur lebih, update dan bug fix berkala, support, dll


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 16 Jun 2012, 16:17

PandUbuntu wrote:Linux nomor SATU :D
Setuju :D


User avatar
nif
Been thanked: 1 time
Top poster of the Month

Post 16 Jun 2012, 16:48

ilham2930 wrote:balik sama mental masing2...
...
Setuju dengan yang ini.
Kembali pada pilihan kita. Karena pada akhirnya kita sendirilah yang akan mempertanggungjawabkan perbuatan kita masing-masing.
Sungguh beruntung orang-orang yang berusaha mensucikan dirinya dari dosa-dosa, hingga pada akhirnya Tuhan mau mensucikan dan mengampuni mereka.
Semoga kita semua termasuk golongan yang seperti itu.
Toh, ke mana lagi kita bisa berharap?


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 16 Jun 2012, 18:13

luxm4n wrote: terlalu sok suci menurut ane kalo bawa2 dosa di masalah ini, hehe,,,

masih banya yg bisa bikin dosa di linux bro,,

pake linux tapi sombong = dosa

pake linux tapi nipu user yg gk bisa, dikit2 dibilang rusak parah trus dimintain bayaran mahal = dosa

sok benci bajakan tapi masih dengerin lagu mp3 dan konten bajakan lainnya = dosa

punya hp android/symbian/bb/android, dll trus pake aplikasi berbayar tapi dapetnya di blackmarket, crackerd alias bajakan = dosa

jadi kalo ngomongin bajakan = dosa, mending kita fikir2 dulu, karna terlalu sok suci kalo sok benci bajakan dan sok bilang bajakan adalah dosa, memang benar dosa, tapi kalo kita ngomongnya seolah kita bebas dari bajakan, berasa gimana gitu, haha,,,

Maafkanlah saya. Namun sepertinya kata-kata ini kurang pantas. Kang ilham menuliskan prinsip agamanya, bukan sok-sokan. Prinsip agama itu yang membuat orang niat meninggalkan bajakan. Yang dikatakan kang ilham itu benar, dan bukan pada tempatnya kita menuduhnya sok-sokan. Namun jangan marah ya, Kang? Ini hanya mengingatkan.

Dan kalau harus bicara musik, sama saja dosa baik mendengar maupun memainkan. Baik mendengar yang bajakan maupun yang aslinya. Silakan baca dari signatur saya.

Garis bawah: kalau itu tujuan kang ilham sebagai orang yang berprinsip agama, dan beliau sedang berusaha menyempurnakannya, bagaimana? Beliau tidak menggunakan "berasaan", tetapi menggunakan prinsip. Dan sepantutnya manusia itu memiliki prinsip.

Maaf kalau ini mesti saya tuliskan. Semoga tidak menimbulkan kerusuhan.


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 16 Jun 2012, 18:16

nif wrote:
ilham2930 wrote:balik sama mental masing2...
...
Setuju dengan yang ini.
Kembali pada pilihan kita. Karena pada akhirnya kita sendirilah yang akan mempertanggungjawabkan perbuatan kita masing-masing.
Sungguh beruntung orang-orang yang berusaha mensucikan dirinya dari dosa-dosa, hingga pada akhirnya Tuhan mau mensucikan dan mengampuni mereka.
Semoga kita semua termasuk golongan yang seperti itu.
Toh, ke mana lagi kita bisa berharap?
wah aku sungguh bangga dan bahagia, ternyata di FUI dan pengguna linux sangat religius,,,

semoga kita semua dimudahkan dalam membebaskan diri dari barang bajakan,,, soal pilihan tentu tergantung pilihan masing2, kalo pengen yg berbayar silahkan, duit2 mereka juga, nyamannya di mana aja terserah,,

mohon maaf kalau ada kata2 saya yg salah disini, karena motivasi saya pakai linux bukan anti pembajakan, tapi karna ingin belajar hal baru dan sudah kepincut sama kecanggihan dan kebebasan linux,,,

semoga saya bisa total di linux, karena semua ada alternatifnya di linux

mohon jika saya keliru segera ditegur dan dikasih tau yg benarnya gimana, karna saya juga lagi belajar dan di thread ini murni opini dan pengamatan saya,,,

hehe,,, semoga linux bisa mengurangi pemakaian pembajakan, khususnya bagian software komputer,,,


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 16 Jun 2012, 18:29

wah aku sungguh bangga dan bahagia, ternyata di FUI dan pengguna linux sangat religius,,,

0 >> semoga kita semua dimudahkan dalam membebaskan diri dari barang bajakan,,, soal pilihan tentu tergantung pilihan masing2, kalo pengen yg berbayar silahkan, duit2 mereka juga, nyamannya di mana aja terserah,,
Amin.

0b >> mohon maaf kalau ada kata2 saya yg salah disini,...
Ini sikap yang dinamakan gentleman atau lelaki yang berani. Tolong dipertahankan.

1 >> semoga saya bisa total di linux, karena semua ada alternatifnya di linux
Amin. Insya Allah Anda benar.

2 >> mohon jika saya keliru segera ditegur dan dikasih tau yg benarnya gimana,...
Ini sikap pemberani. Tolong juga dipertahankan. Saya dukung Anda. Saya juga mohon diingatkan kalau ada salah dan lupa.

3 >> hehe,,, semoga linux bisa mengurangi pemakaian pembajakan, khususnya bagian software komputer,,,
Semestinya barangkali "semoga pengguna linux bisa mengurangi pemakaian pembajakan" karena hanyalah Linux benda mati.

Semoga kang luxman mendapat ketegaran dan kebahagiaan hidup dari Allah selama-lamanya. Amin.


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 16 Jun 2012, 18:48

Malsasa wrote:
luxm4n wrote: terlalu sok suci menurut ane kalo bawa2 dosa di masalah ini, hehe,,,

masih banya yg bisa bikin dosa di linux bro,,

pake linux tapi sombong = dosa

pake linux tapi nipu user yg gk bisa, dikit2 dibilang rusak parah trus dimintain bayaran mahal = dosa

sok benci bajakan tapi masih dengerin lagu mp3 dan konten bajakan lainnya = dosa

punya hp android/symbian/bb/android, dll trus pake aplikasi berbayar tapi dapetnya di blackmarket, crackerd alias bajakan = dosa

jadi kalo ngomongin bajakan = dosa, mending kita fikir2 dulu, karna terlalu sok suci kalo sok benci bajakan dan sok bilang bajakan adalah dosa, memang benar dosa, tapi kalo kita ngomongnya seolah kita bebas dari bajakan, berasa gimana gitu, haha,,,

Maafkanlah saya. Namun sepertinya kata-kata ini kurang pantas. Kang ilham menuliskan prinsip agamanya, bukan sok-sokan. Prinsip agama itu yang membuat orang niat meninggalkan bajakan. Yang dikatakan kang ilham itu benar, dan bukan pada tempatnya kita menuduhnya sok-sokan. Namun jangan marah ya, Kang? Ini hanya mengingatkan.

Dan kalau harus bicara musik, sama saja dosa baik mendengar maupun memainkan. Baik mendengar yang bajakan maupun yang aslinya. Silakan baca dari signatur saya.

Garis bawah: kalau itu tujuan kang ilham sebagai orang yang berprinsip agama, dan beliau sedang berusaha menyempurnakannya, bagaimana? Beliau tidak menggunakan "berasaan", tetapi menggunakan prinsip. Dan sepantutnya manusia itu memiliki prinsip.

Maaf kalau ini mesti saya tuliskan. Semoga tidak menimbulkan kerusuhan.
tidak apa-apa kang, saya disini juga sedang belajar, mohon maaf kalo kata-kata saya sering gak pantes, maklum lah saya masih labil :)

saya disini butuh bimbingan, saya bahhagia banget kalo tau ternyata disini selain sharing tentang ubuntu juga sharing tentang sebuah penyempurnaan keagamaan

mengenai hukum musik, saya takut juga, karna saya ngetik ini saja ada orang yg memainkan musik di hp nya, dan saya mau gk mau juga denger nih,, ya Allah kenapa hukum musik diperdebatkan sampai2 dikatakan haram, tapi kita diciptakan di dunia yg penuh dengan musik, hp kita bermusik, laptop kita bermusik, bahkan pukul meja pun sama dengan musik, denger maulid nabi juga musik, saya gk bisa membayangkan jika harus tidak menggunakan ringtone untuk hp saya, hidup jadi sunyi tak ada suara,,,

mengenai software bajakan pun saya galau juga, kenapa para ustadz2 dan ulama yg "udah melek teknologi" masih pakai software bajakan? seharusnya mereka mencontohkan yg baik, saya seorang santri di madrasah aliyah (baru lulus), di skolah saya saya sekali disuruh install ulang laptop guru saya, saya terpaksa installkan yg bajakan karna saya gk punya yg asli, guru saya pun gk punya yg asli, hampir semua guru saya pake bajakan, alasannya klasik, gk tau, gk punya duit beli software

karna kalo semua asli, pelajaran TIK di skolah gimana bisa praktek?

makanya tadi saya sedikit emosi, dan saya khilap, maaf udah bilang sok - sokkan dan sok suci, pikiran saya aja yg gk sampai kalo membayangkan ada orang yg bisa gk pake yg namanya bajakan,,, bahkan skali lagi ada juga ya manusia yg bisah idup tanpa musik?

saya dulu pernah bahas mengenai hukum musik ini, hukum musik kalo kesimpulan kami dulu adalah tergantung manfaatnya, jika musik maulid, rebana, dll yg religius, tidak haram, bahkan saya selalu menangis dan ingat Allah jika saya denger lagu religi, jadi apakah haram? saya ingat tuhan loh pas denger musik,,

mungkin gk bisa disamaratakan bahwa musik haram, tapi musik tertentu aja yg haram, tergantung baik atau buruknya genre musik tersebut,,,

jika musik haram kenapa masih disiarkan acara TV? sebuah alat penuh musik di dunia ini, kenapa pakai komputer?

jujur saya belum bisa paham mengenai hukum musik ini,,,

oh ya, saya udah pakai ubuntu sebagai single os, tapi gk bisa 100% pake linux, software kerjaan saya jalannya cuma di windows soalnya

sebagai informasi, software kerjaan saya tidak bajakan tapi software live help untuk support chat perusahaan hosting, jadi perusahaan saya beli lisensinya dan software client untuk oprator itulah yg saya pakai, tapi gk bisa jalan di linux bahkan gk bisa pake wine, gk ada alternative nya karna ini bukan messenger

jadi saya sangat terpaksa pakai windows 7 bajakan di virtualbox cuma untuk menjalankan software yg saya sebutkan tadi :(

saya pernah baca, kalau vendor tuh "sakit hati" nya kalo software mereka dibajak untuk tujuan komersil, seperti perusahaan, perjual belian software bajakan berupa CD/DVD

jadi kalau dipakai pribadi, gk untuk komersil mereka gk terlalu memikirkan katanya,,

trus gimana? saya juga sering dapet job install ulang laptop orang, ya orang itu minta windows lah, sperti awalnya memang mereka pake windows, ya saya installkan, nah disitu juga ada biaya listrik kan, karna laptop/pc nya colok ke listrik rumah saya, trus juga upah otak saya yg pusing installkan aplikasi2nya yg banyak itu sampai pusing, waktu saya terpakai banyak untuk ngerjakan itu, lalu apakah haram duit yg saya hasilkan dari itu?

saya sudah mengira kalo saya terjun ke linux, pasti ada aja yg menyinggung masalah pembajakan ini, yg sepertinya susah sekali untuk dihilangkan, tapi saya akan berusaha belajar agar saya bebas dari pembajakan,,,

Semoga saya kaya raya agar bisa beli konten atau software berlisensi, hehe,, amien,,, jujur masalahnya ya di kemampuan duit itu yg gk bisa pake yg asli,,,


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 16 Jun 2012, 18:54

ini jawaban teman saya di fb

software faktanya berbeda dengan mencuri. software ketika di copy, maka software aslinya tetap ada pada pemiliknya. (tdak hlang). kalau mencuri kan terjadi kehilangan pada barang yang diambil.

lagian, consept hak cipta juga bermasalah dalam islam. baca artkel ini

https://doktermudaliar.wordpress.com/20 ... gan-islam/

http://colorwalk.wordpress.com/2010/09/ ... e-bajakan/

hak cipta hanya milik allah

---------------

mohon didiskusikan, diluruskan, karna saya perlu itu kang,,,


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 16 Jun 2012, 19:51

Masalah hak cipta, mohon maaf, itu sudah saya maklumi sebagai konsep yang tidak cocok dengan Islam. Para ulama Islam malah inginnya kitab beliau diberikan ke seantero umat. Ulama zaman dulu malah senang kalau kitabnya diambil orang, bahkan nama penulisnya tidak dicantumkan demi menjaga keikhlasan hati beliau-beliau itu.

Saya tidak peduli dengan hak cipta, saya pedulinya kalau perdagangan ini tidak sah, bagaimana? Saya berharap bisa berhati-hati di bidang ini. Itu saja.

Mengenai musik, mohon maaf, saya tak punya keraguan lagi. Tidak ada kata "masa'" dalam prinsip saya di sini karena saya sudah merasakan kata masa' itu berbahaya. Kalau sudah dikatakan Rasul demikian, ya sudah. Tambahan, yang saya tahu 4 imam madzhab sudah menyatakan haramnya nyanyian. Itu sudah jauh lebih dari cukup bagi saya. Oh, apa akang ingin tahu orang-orang yang hidup tanpa musik? Ada, banyak sekali. Ya contohnya di signatur saya itu.

Lebih lanjut, coba akang baca Mu'tamar NU ke-1 di Surabaya tahun 1926 yang di situ menjelaskan tentang musik juga. Kalau akang masih juga merasa bimbang, bacalah itu.

Sesungguhnya saya merasa kagum kepadamu yang punya semangat untuk tahu bagaimana hukum-hukum agama bahkan tidak malu untuk bertanya di sini. Itu baik sekali.


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 16 Jun 2012, 20:09

Malsasa wrote:Masalah hak cipta, mohon maaf, itu sudah saya maklumi sebagai konsep yang tidak cocok dengan Islam. Para ulama Islam malah inginnya kitab beliau diberikan ke seantero umat. Ulama zaman dulu malah senang kalau kitabnya diambil orang, bahkan nama penulisnya tidak dicantumkan demi menjaga keikhlasan hati beliau-beliau itu.

Saya tidak peduli dengan hak cipta, saya pedulinya kalau perdagangan ini tidak sah, bagaimana? Saya berharap bisa berhati-hati di bidang ini. Itu saja.

Mengenai musik, mohon maaf, saya tak punya keraguan lagi. Tidak ada kata "masa'" dalam prinsip saya di sini karena saya sudah merasakan kata masa' itu berbahaya. Kalau sudah dikatakan Rasul demikian, ya sudah. Tambahan, yang saya tahu 4 imam madzhab sudah menyatakan haramnya nyanyian. Itu sudah jauh lebih dari cukup bagi saya. Oh, apa akang ingin tahu orang-orang yang hidup tanpa musik? Ada, banyak sekali. Ya contohnya di signatur saya itu.

Lebih lanjut, coba akang baca Mu'tamar NU ke-1 di Surabaya tahun 1926 yang di situ menjelaskan tentang musik juga. Kalau akang masih juga merasa bimbang, bacalah itu.

Sesungguhnya saya merasa kagum kepadamu yang punya semangat untuk tahu bagaimana hukum-hukum agama bahkan tidak malu untuk bertanya di sini. Itu baik sekali.
aku tadi baca sekital, katanya nyanyian adalah perkataan yg tidak berguna, lalu bagaimana dengan lagu2 kasidah yg liriknya penuh manfaat da nberguna, lagu2 nyanyian religi?

kalo di adat banjar ada kesenian namanya madihin, itu nyanyian tapi penuh pertuah yg bermanfaat, ada lagi gurindam, sebuah syair yg menunjukkan sebab akibat, juga bermanfaat, bahkan yg bikin adalah ulama,,,

ada lagi lagu2 roma irama yg banyak mengandung manfaat di lirik nya

lalu gimana?

apakah musik perlu dismaaratakan sebagai haram?

kalo alasan musik haram karena lirik, dll yg dianggap salah, tapi ada juga lagu, nyanyian, musik yg tidak mengandung alasan yg disalahkan itu,,, jadi apakah masih dipukul rata semua musik haram?

bahkan burdah aja nyanyian, maulid nabi kita bacakan syair maulid pake iringan rebana, itu nyanyian kan?


User avatar
Malsasa
Contact:

Post 16 Jun 2012, 22:11

Bagi yang ingin lebih lanjut mengetahui, silakan merujuk ke sini atau untuk masalah Burdah (sekaligus aqidah Imam Syafi'i) ke sini.


User avatar
luxm4n
Contact:

Post 17 Jun 2012, 07:39

Thread ini OOT terlalu jauh, Momod harap hapus saja thread ini

Malsasa, thanks atas petunjuknya,,,


User avatar
nif
Been thanked: 1 time
Top poster of the Month

Post 17 Jun 2012, 07:49

Saya izin copy yang ini ya,
luxm4n wrote:ini jawaban teman saya di fb

software faktanya berbeda dengan mencuri. software ketika di copy, maka software aslinya tetap ada pada pemiliknya. (tdak hlang). kalau mencuri kan terjadi kehilangan pada barang yang diambil.

lagian, consept hak cipta juga bermasalah dalam islam. baca artkel ini

https://doktermudaliar.wordpress.com/20 ... gan-islam/

http://colorwalk.wordpress.com/2010/09/ ... e-bajakan/

hak cipta hanya milik Allah

---------------

mohon didiskusikan, diluruskan, karna saya perlu itu kang,,,
Jika trit ini jadi dihapus, Insya Allah kita bisa diskusikan pertanyaan kak luxm4an di atas di lain kesempatan, di trit yang lain.


Post Reply

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 49 guests